Forum > Populer

Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.

Senin, 16 Desember 2019 11:35:35
14972 klik -- 254 respon
Versi cetak

Seperti yang kita tau bahwa PBSI akan melakukan promosi dan degradasi pemain di akhir dan diumumkan di awal tahun... menurut kalian siapa sih yang layak bertahan, diberi warning, didegradasi, dan dipromosikan?

Berikut ini adalah pendapat saya, antara lain

Tunggal Putra
• Bertahan
Jonathan
Antony
Shesar
Chico
Christian Adinata
• Warning
Gatjra
Yonatan Ramlie
Syabda
• Degradasi
Firman
Karono
Iqbal
•Promosi
Bobby
Alberto
Tegar
Alvi

Tunggal Putri
• Bertahan
Gregoria
Ruselli
Putri
Yasnita
• Warning
Choirunissa
Bening
Stephanie
• Degradasi
Fitriani
Aurum
• Promosi
Asty
Nadini
Siti

Respon

  • Re: Akan Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020. Yuk ...
    Senin, 16 Desember 2019 11:40:07

    Ganda Putera
    •Bertahan
    Kevin
    Gideon
    Ahsan
    Hendra
    Fajar
    Rian
    Wahyu
    Ade
    Hardi
    Akbar
    Leo
    Daniel
    Bagas
    Shohibul
    Pramudya
    Yeremia
    • Warning
    Berry
    Reza
    Sabar
    Frengky
    • Degradasi
    -
    • Promosi
    Amry
    Fachrikar

  • Re: Akan Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020. Yuk ...
    Senin, 16 Desember 2019 11:49:10

    Ganda Puteri
    • Bertahan
    Greysia
    Apri
    Della
    Ni Ketut
    Yulfira
    Siti
    RIbka
    Febriana
    Agatha
    Nita
    Putri
    • Warning
    Tania
    Virni
    Vania
    • Degradasi
    Rizky
    • Promosi
    Jesita
    Putri
    Metya
    Amalia

    Ganda Campuran
    • Bertahan
    Praven
    Melati
    Hafiz
    Gloria
    Owi
    Winny
    Alfian
    Anisa
    Rinov
    Phita
    Rehan
    Mychelle
    Ghiffari
    Indah
    • Warning
    Rehan
    Andika
    Bunga
    Hediana
    • Degradasi
    Renaldi
    Lisa
    Angelica
    • Promosi
    Adnan
    Teges
    Lanny

  • Re: Akan Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020. Yuk ...
    Senin, 16 Desember 2019 11:49:21

    Bagaimana dengan pendapat kalian?

  • Re: Akan Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020. Yuk ...
    Oleh : kemban
    Senin, 16 Desember 2019 12:10:27

    maaf melenceng dari topik mau nanya untuk kuis ini apa sudah ada pengumuman pemenangnya? http://www.bulutangkis.com/mod.php?mod=publisher&op=viewarticle&artid=107351

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Senin, 16 Desember 2019 14:40:21

    Degradasi
    Yang wara wiri di turnamen sepanjang 2018 .papan atasnya pelatnas ..

    Firman dan Fitriani pastinya masih di pelatnas
    Firman paling jadi percibaan 6 bulan di pelatnas
    Fitriani setahun

    Md hardi berry
    WD rizky della (harusnya berdua ini main xd aja dgn junior)

    Yang lain kurang paham karena selain ug wara wiri di turnamen all level...emang belum terlihat bagus enggaknya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 16 Desember 2019 17:04:09

    @aditsuperbadlov

    Sensy banget ama Fitriany ha ha, dia satu satu nya WS yang dapat gelar tahun ini say.

    Btw, PELATIH ga ada yang Cut Kontrak???
    Masa pemain aja yang degra, di china, sekelas Zhang Ning aja bisa dipecat
    .

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 16 Desember 2019 17:57:43

    Pelatnas jarang pecat pelatih kalo belum habis kontrak kecuali mundur sendiri..tahun depan baru habis jadi kinerja eng hian di nilai sampai og..


    Daripada bahas degra lebih baik bahas yg potensial.
    Ms
    Adinata
    Bobby
    Sultan

    Ws
    Putri
    Sarah azzahra
    Ester nurumi adik chico

    Md
    Rahmat hidayat
    Leo
    Daniel
    Ciblo
    Pram
    Amri

    Wd
    Ana
    Putri
    Siti

    Xd
    Adnan
    Bandaso
    Rinov
    Phita
    Indah

    Degra menurut sistem kkn pbsi
    Ms
    Iqbal
    Cupu
    Alvin

    Ws
    Trio magang djarum
    Bening
    Aurum

    Md
    Berry
    Frenky paling ngikut sodara ke singapura

    Wd
    Della
    Rizky
    Vania
    Virni
    Dwijayanti
    Tania sangat kecil tapi semoga di tendang

    Xd
    Andre
    Dinda
    Angel
    Ronald
    Anissa
    Samosir
    Julimarbela
    Alfarez
    Nauqla
    Andika

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Senin, 16 Desember 2019 20:36:44

    Buat gw sih
    MS potensial ya bobby (harus di brainwash agar berubah cara mainnya diajarin safe dan efektif efisien jgn keasikan gaya)
    Sultan ga tau seajaib apa..
    Adinnata?dah liat...so so...tapi masih mgkn lah berkembang jadi spr ardy bw yg so so cm pekerja keras hingga mampu jadi world no.1 sampe secara mengenaskan kandas ga juara OG.malah alan BK yg jadi juara pdhal yg paling sering juara dan masuk final ardi.alan ga pernah jadi no.1 dunia.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Selasa, 17 Desember 2019 05:02:51

    Untuk pelatih jangan dipecat
    Turunin pangkat aja jadi pelatih pratama/junior

    Atau tambah pelatih

    Lebih baik sistem pelatih kepala yg membawahi semua pemain.baik senior junior.single double.
    Dibawah pelatih kepala ada 1 pelatih MS senior dgn 1 asisten.1 ms junior 1 asisten.
    1 ms pratama 1 asisten.demikian juga tuk yg lain.sistem rangkap diberlakukan tuk pemain pratama dan junior serta mix n match bongkar pasang.pemain senior mediokes mix m match juga bahkan lintas sektor.yg masuk OG masuk training camp khusus mulai bulan juni sampai OG

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : aqilla
    Selasa, 17 Desember 2019 06:57:22

    kl di lihat di IG kayanya yg udah positif pamit Hardianto...yg lain masih ngambang..tp keliatan dari daftar turnamen yg sudah beda pasangan kemungkinan juga out kaya Berry

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : aqilla
    Selasa, 17 Desember 2019 06:57:42

    kl di lihat di IG kayanya yg udah positif pamit Hardianto...yg lain masih ngambang..tp keliatan dari daftar turnamen yg sudah beda pasangan kemungkinan juga out kaya Berry

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 17 Desember 2019 08:58:46

    Dennu kalo mau liat yg terbaru pas superliga..
    Kidal smash tajam agresif net ok masih 2004
    Belum pernah kalah tahun ini 60 lebih menang tanpa kalah di tur luar atau dalam negeri..
    Juara sirnas u19 premier 2x membabat pemain andalan u19..
    Rank 1 u19 nasional
    Absen kejurnas karna cidera.
    Mayoritas lawannya di bantai

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 17 Desember 2019 09:52:10

    ikutan juga ahhh
    MS : Jonatan, Ginting, Vito, Ikhsan, Adinata, Chico, Ramlie, Firman
    MS Promosi : Tegar (juara kejurnas), Sultan

    WS : Jorji, Ruselli, Fitriani, Putri KW, Sri F, Asty, Choirunisa
    WS Promosi : Nandini (juara kejurnas TTI), Ester, yang runner up Kejurnas TTI

    MD : Kevin, Gideon, Fajar, Jombang, Akbar, Reza, Sabar, Wahyu, Ade, Leo, Daniel, Pram, Yere, Fikri
    MD Promosi : M Rayhan, Rahmat (juara kejurnas)

    WD : Polii, Apriani, Della, Rizki, Ketut, Tania, Yulfira, Fadia, Ribka, Febriana, Syaikah, Nita, Amalia
    WD Promosi : Larasati, Jesita (juara Kejurnas)

    XD : Jordan, Melati, Hafiz, Glow, Owi, Winny, Phita, Rinov, Adnan, Chelle, Daffa, Indah, Amri, Angel
    XD Promosi : Lanny, Teges (juara kejurnas)

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 17 Desember 2019 10:47:21

    Dari pengalaman juara dan ru kejurnas dapat hadiah magang..
    Ws yg lincah punya jump smash dan power besar bukan cuma jump smash tapi ngambang siti azzahra ru kejurnas 2003.
    Kalo mau paksa naik level dia karna selain kw cuma dia yg saya liat bagus untuk saat ini..
    Jika saya pelatih
    Ws
    Jorji
    Ruselli
    Choi
    Kw
    Azzahra

    Dan kelima pemain kelemahannya cuma satu stamina dan fokus..

    Ms
    Jono
    Ginting
    Shesar
    Karono
    Adinata
    Bobby
    Ramlie ini anak semangatnya gede rela pontang panting..skill biasa tapi bisa kalo cuma top10
    Tegar
    Alvi
    Yohanes
    Sultan

    Md
    Kevin
    Gideon
    Fajar
    Rian
    Wahyu
    Hardi
    Leo
    Daniel
    Pram
    Akbar
    Fikri
    Rahmat hidayat dan pasangan
    Crisandy

    Wd
    Greys
    Apri
    Ketut
    Siti
    Ana
    Putri
    Nita
    Amalia
    Larasati
    Jesita

    Xd
    Prapen
    Melati
    Hafiz
    Phita
    Rinov
    Ribka
    Adnan
    Bandaso
    Indah
    Owi

    Pemain lain terutama lapis xd cuma indah yg pantas di pelatnas sedangkan yg jalan2 ke pulau seribu hampir smua benalu

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 17 Desember 2019 14:52:43

    MD panutan adigung, si Franky jg degra kayaknya. kemarin sempat liat igsnya pamitan sama jakarta setelah 7 thn bla bla bla.

    Inces jg balik solo, gak tau degra atau balik kampung haha, tapi dr caption sm sahabatnya kayak yg bakal lama gak ketemu lagi

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : aqilla
    Selasa, 17 Desember 2019 15:44:03

    sayang aja sih kl della / incess di degra...mestinya kasih 1 tahun lagi tp bimbing junior...della / ribka, incess / siti atau siapapun patnernya krn stock WD senior ga ada......kl MD siapapun yg di degra sih ga terlalu masalah krn junior juga bagus2

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Desaalit
    Selasa, 17 Desember 2019 18:31:28

    Sultan tahun ini belum pernah kalah.. Juara terus.. Tp krnapa ga ikut kejurnas ya.. Hoho

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Selasa, 17 Desember 2019 18:41:41

    MD idolaku jangan didegra dong huhuhu
    Mendingan yang didegradasi adalah Kevin/Marcus saja
    Kenapa?
    Prestasi mereka cukup mentereng, menjadi #1, juara AG, juara AE, berderet gelar SS/SSP/S500+++ sudah mereka genggam
    Dengan track record seperti itu akan memudahkan mereka mendapatkan sponsor tanpa perlu bantuan dana dari PBSI lagi
    Tetapi mereka tetap bisa berlatih dan mendapatkan arahan dari pelatih PBSI seperti pasangan Hendra/Ahsan
    Jika langganan Q/R1/R2 'ditendang' dari Padepokan Cipayung, rasanya akan sulit untuk mendapatkan sponsor dengan nominal yang mencukupi untuk mendanai berbagai turnamen pada berbagai level di berbagai belahan dunia
    Jadi sebaiknya atlet seperti apakah yang harus didanai?
    Sebuah pemikiran dari sudut pandang yang berbeda ooppsss
    Fenomenal
    Fenomenal
    Fenomenal

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Iyap
    Selasa, 17 Desember 2019 20:14:05

    Khabarnya sih ini yang udah final ya BA, H, MRPI, MGI, RA, DDH, RAP

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 18 Desember 2019 00:35:39

    Kasian Ronald. Padahal sebenernya nih anak bagus.. di tahun ini kayaknya jarang turun juga kan.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : meydee
    Rabu, 18 Desember 2019 00:57:54

    iyap

    yg kurang tau MRPI siapa ya.. sektor apa?

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 18 Desember 2019 01:04:49

    @meydee
    Mungkin maksud Iyap itu MR. P
    =================
    iyap
    yg kurang tau MRPI siapa ya.. sektor apa?

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : meydee
    Rabu, 18 Desember 2019 02:16:46

    mona

    trus siapa mr. P hehhee

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : aqilla
    Rabu, 18 Desember 2019 07:05:29

    BA = berry , H = hardianto, MRPI = reza pahlevi, MGI = ???, RA = ronald, DDH = della, RAP = rizky

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 18 Desember 2019 08:22:06

    owi /apri gak masuk main draw dan qual di malaysia masters ya, emang harus mulai dr tur S100 dulu kayaknya biar bisa masuk

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Johantjun
    Rabu, 18 Desember 2019 10:16:13

    Delriz didegra trus Eng hian cuma pegang Greyap??

    Bawahnya Greyap jg gak ada yg bagus...

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Rabu, 18 Desember 2019 11:52:49

    MGI: Gischa

    Delriz sayang bgt klo langsung degra pdhl bisa main tur level bawah sama yg lain.itu Ana harus dirotasi, kasian nyungsep mulu setelah WJC.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Johantjun
    Rabu, 18 Desember 2019 13:29:24

    Reza setahun ini memang jeblok bgt sama Akbar..
    Karena Barrez sebelumnya dipaksakan main di tur atas
    Tapi setahun sebelumnya kan Barrez MD yg paling potensial dibawah Fajri.. jangan buru-buru didegra
    Sabfrenk dan Pram/Yere malah lebih jelek, GasFik juga bagus cuma pas hyderabad, habis itu nyungsep.
    Leo/Daniel pun belum teruji di tour reguler

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Johantjun
    Rabu, 18 Desember 2019 13:41:36

    Selama Owi/Apri gak didaftarin di tour bawah/menengah ya berarti pasangan kejutan itu cuma sekedar wacana..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Gunmerbab
    Rabu, 18 Desember 2019 14:24:47

    Trus anisa masih d Pelatnas?!! Waw keren sekalii

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 18 Desember 2019 14:44:25

    Ronald edi alfian korban pelatih xd padahal kalo main md sempat bagus bahkan menang lawan seniornya...
    Pemain yg wajib ganti sektor kalo tidak mau hancur...
    Ribka=xd
    Rehan=md
    Nita=xd
    Daffa=md sempat bagus sama adnan


    Tahun ini keliatan siapa biang keroknya di akber yaitu reza gampang buang point mirip2 ade..sebenarnya berharap akbar hardi atau akbar wahyu atau yg siap langsung level atas hardi wahyu..


    Sebenarnya pemain kita gampang mau di tur luar lewat jalur pro tinggal cari sponsor di malaysia kayak kenas,rian,angga,ricky pasti mudah karna pemain malay yg biasa sj bisa ikut tur sampai eropa lewat sponsor felet atau apacs...
    Berharap md yg out masih bisa main tur luar
    Hardi,reza,ricky, kenas bisa jadi 2 pasang soalnya berry/rian sudah fix kayaknya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 18 Desember 2019 14:47:14

    Ronald edi alfian korban pelatih xd padahal kalo main md sempat bagus bahkan menang lawan seniornya...
    Pemain yg wajib ganti sektor kalo tidak mau hancur...
    Ribka=xd
    Rehan=md
    Nita=xd
    Daffa=md sempat bagus sama adnan


    Tahun ini keliatan siapa biang keroknya di akber yaitu reza gampang buang point mirip2 ade..sebenarnya berharap akbar hardi atau akbar wahyu atau yg siap langsung level atas hardi wahyu..
    Pram/yere ini biangnya yere sma kayak gasfik biangnya bagas sedangkan sabar/frenky ini bukan jelek tapi memang tidak pantas di pelatnas dan kayaknya frenky ikut sodara ke singapore kan lumayan tuh cv ex pelatnas..

    Sebenarnya pemain kita gampang mau di tur luar lewat jalur pro tinggal cari sponsor di malaysia kayak kenas,rian,angga,ricky pasti mudah karna pemain malay yg biasa sj bisa ikut tur sampai eropa lewat sponsor felet atau apacs...
    Berharap md yg out masih bisa main tur luar
    Hardi,reza,ricky, kenas bisa jadi 2 pasang soalnya berry/rian sudah fix kayaknya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 18 Desember 2019 14:49:03

    Annisa kalo sampai masih di pelatnas saya curiga keluarganya punya saham di djarum atau dia punya rahasia petinggi atau pelatih xd pelatnas

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 18 Desember 2019 21:28:45

    MRPI, Mr. Pi atau Mr. P

    Jangan degra donk, abis ntar orang keren di Pelatnas.

  • Pair baru 2019-2020
    Rabu, 18 Desember 2019 21:33:30

    Mona kok tertarik sama pemain yang akan out Pelatnas,
    Kalo inces RAP out bakal maen sama Uni Pia ?, saat ini Pia/Anggia. Ataukah Tiara langsung telpon Inces, Incess/Tiara.
    Atau Della/ Tiara ??

    Mending incess datangi YPI ngikutin jejak Siti Anida aja yukkk

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 18 Desember 2019 21:38:27

    @Kountoll_strike
    Senapsaran ya? Sama....
    Ehhh dia barusan wisuda S1 lho, lumayanlah, cantik orangnya
    ===============
    Annisa kalo sampai masih di pelatnas saya curiga keluarganya punya saham di djarum atau dia punya rahasia petinggi atau pelatih xd pelatnas

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 05:31:30

    Pemain yg masuk lebih banyak dari yg di degra wkkwkwkwkw paling mayoritas pemain pratama yg di tendang..
    Pbsi kasih hadiah magang tapi cuma di mulut 6 bulan hampir smua setahun kecuali dari klub kecil baru sadis kayak kembar md cepat sekali di tendang sedangkan xd dan ws banyak yg ancur masih betah di pelatnas

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Gunmerbab
    Kamis, 19 Desember 2019 07:22:59

    Mungkin ada kombinasi jayaraya di WD
    Antara rizki/Della/anggia/jauza/pia

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 09:50:42

    Pembangungan jaya raya
    Alvi kalah lawan pemain malay tidak terkenal bikin mutiara kalah 3-2
    Malah si sultan ketemu lawan yg kalahin alvi cuma ngasih 14 dan 9 lawannya padahal alvi ru kejurnas dan brapa kali juara sirnas..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Kamis, 19 Desember 2019 12:09:53

    Sultan mayang kebangetan kalo nggak diajak magang, mayan persiapan ajc wjc krn ms mau andelin siapa?

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : iyap
    Kamis, 19 Desember 2019 12:31:28

    Jeng @mona, Siti Anida mah YMI bukan YPI (kalau yang YPI itu Anindya Kusuma Putri Wardana PI 2015) temen maennya Kevin Sanjaya Kusamuljo dan lagian umur RAP sudah expired 3 tahun yg lalu buat Joint PI kalaupun secara umur masih muda RAP bakalan sama nasibnya kaya 2017 yang sekarang mah PS harus renyah cas cis cus

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : iyap
    Kamis, 19 Desember 2019 12:35:39

    Biarin aja, biar tinggal nyisain My Jojo, Yes Jojo
    Kamu jangan Cry yah jeng @mona, kan awal tahun ini MD sejuta Umat mahu Lamaran tuh😊😊 ya siapa tau setelah ngehitbah maennya jadi bener lagiii😂

    ===========
    Oleh : monasantosoReturnRabu, 18 Desember 2019 21:28:45
    MRPI, Mr. Pi atau Mr. P

    Jangan degra donk, abis ntar orang keren di Pelatnas.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Kamis, 19 Desember 2019 12:55:47

    Justru bagus dong @K_strike jika atlet yang mendapatkan promosi lebih banyak daripada yang didegradasi
    Kenapa?
    Karena itulah tujuannya, para atlet akan 'digodog', hanya saja yang menjadi masalah adalah hasilnya adalah under cook atau malah over cook
    Biasanya yang sudah over cook ini akan dibuang
    Nah yang dianggap under cook ini akan dimasak sampai pas kematangannya (harapannya seperti itu), dan parameter under cook ini agak bias
    Seharusnya pemain yang sudah berada di jajaran Top 25 harus didegradasi saja
    Berlakukan sistem yang sama seperti Hendra/Ahsan
    Untuk yang (maaf) mentok Q/R1/R2 harus ditingkatkan fasilitasnya, contoh diberikan ruangan ber-AC, perawatan tubuh agar tetap glowing di berbagai platform media sosial, pelatihan public speaking agar bisa cas cis cus ketika diwawancara jadi alasannya bukan karena angin dll, peningkatan bandwith internet agar selalu bisa update segala aktifitas dari bangun tidur sampai menjelang tidur, dan tentunya selain didampingi oleh pelatih saat bertanding di lapangan juga wajib didampingi tour guide agar bisa mendapatkan spot foto dan vlog yang oke
    Bagaimanapun juga mereka adalah wajah bulutangkis Indonesia saat ini, meskipun (maaf) mentok tetapi memang faktanya seperti itu, jadi setidaknya bisa menjadi duta yang baik, semakin banyak penggemar semakin terkenal pula bulutangkis dan otomatis sponsor akan semakin banyak
    Jika yang berprestasi seperti Kevin/Marcus, Anthony, Jonatan, Greysia/Apriyani, Tontowi, dan jajaran Top 15 sebaiknya didegradasi saja agar tidak terbebani dengan tugas sebagai wajah bulutangkis Indonesia, cukup mereka mengejar prestasi saja, fokus latihan
    Biarkan beban sebagai berat sebagai duta bulutangkis diemban oleh para pemain yang (maaf) mentok di Q/R1/R2
    Hanya sebuah sudut pandang yang berbeda dan sangat tidak realistis
    Miracle

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 13:28:50

    Adiagung
    Masalah saya sudah liat kualitas pemain di luar pelatnas jadi yg bisa di kasih kesempatan selain juara ru kejurnas pemain lain banyak yg bagus..
    Dewasa
    Ms:tidak ada
    Ws:asty,sri
    Md:amri,fachikar,ferdian
    Wd:tidak ada
    Xd;amri

    Taruna
    Ms;sultan,yohanes,alvi,tegar
    Ws:siti azzahra,ester wardoyo
    Wd:jesita,larasati
    Md;rahmat,rayhan,crisandy,asghar,rian,teges
    Xd:teges.....yg lain tidak lebih bagus dari yg ada di pelatnas..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 13:40:50

    Dari tahun ke tahun penyakitnya sama pemain ampas cuma buat penuhin pelatnas contoh 2019 magang
    Ws:alfia,intan,galuh ketiganya djarum tapi main tur luar ancur lebur
    Md:dwiki,bernadus ponakan nova,duo kembar
    Wd:rayhan,febby
    Xd;andre,dinda,alfarez dan partner

    Dari nama diatas siapa yg bagus malah ampas smua

    Tiket lewat kejurnas magang 2020
    Ms:tegar,alvi
    Ws:nandini juara kebantu eror zahra ..otot tidak ada stamina lebih ancur lagi usia 2001,siti azzahra
    Md;rayhan,rahmat,arya,galih
    Xd;teges,lanny,yusuf,larasati
    Wd:jesita,larasati,berliona,jovika

    Kita liat siapa yg cuma numpang tidur karna 2019 yg mendingan cuma ms

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 13:40:50

    Dari tahun ke tahun penyakitnya sama pemain ampas cuma buat penuhin pelatnas contoh 2019 magang
    Ws:alfia,intan,galuh ketiganya djarum tapi main tur luar ancur lebur
    Md:dwiki,bernadus ponakan nova,duo kembar
    Wd:rayhan,febby
    Xd;andre,dinda,alfarez dan partner

    Dari nama diatas siapa yg bagus malah ampas smua

    Tiket lewat kejurnas magang 2020
    Ms:tegar,alvi
    Ws:nandini juara kebantu eror zahra ..otot tidak ada stamina lebih ancur lagi usia 2001,siti azzahra
    Md;rayhan,rahmat,arya,galih
    Xd;teges,lanny,yusuf,larasati
    Wd:jesita,larasati,berliona,jovika

    Kita liat siapa yg cuma numpang tidur karna 2019 yg mendingan cuma ms

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 13:45:03

    Kalo kejurnas mau adil semua pemain pelatnas turun dan untuk taruna pelatnas kirim yg usia 17 ke bawah jangan maksa ikut kelas dewasa kecuali umur 18 baru ikut dewasa supaya di liat pemain luar bisa menang tidak lawan pemain pelatnas terutama taruna

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Kamis, 19 Desember 2019 14:13:07

    Mungkin kurang famous untuk dijadikan sebagai wajah bulutangkis kita
    Kurang glowing, kurang terkenal, dan banyak faktor lainnya
    Begitulah @K_strike, kita hanya bisa memprediksi berdasarkan performa di lapangan atau data hasil pertandingan, tetapi kembali lagi bukan kita yang menentukan
    Meskipun kadang kecewa dan hanya bisa memendam kekecewaan itu
    Bukan berarti BL selalu benar dan bukan berarti para pihak berwenang selalu salah, nyatanya sudut pandang awam para BL (bukan para bucin atlet atau haters atlet tertentu) sering kali ada benarnya
    Kita lihat saja awal tahun akan seperti apakah wajah bulutangkis kita, akankah didominasi oleh nama-nama berprestasi dan potensial untuk berprestasi atau justru nama-nama yang berpotensi besar untuk mentok alias numpang makan (bahasa para BL)
    Jika dilihat dari para junior, sepertinya Bu Susi sangat fokus ke junior, mungkin Bu Susi lebih cocok jadi kabid untuk urusan junior, sedangkan yang senior dikasih ke yang lain (entah siapa, semoga kepengurusan selanjutnya ada pembagian yang nyata junior dan senior, sehingga suplay bibit berkualitas tetap lestari
    Jika memang sungguh terniat, sistem di Jepang cukup efisien dalam segi pendanaan, mungkin bisa dicontoh, boleh numpang makan tetapi tidak diongkosi ke turnamen kecuali dengan syarat
    Semoga..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 15:34:47

    yang magang cuma yang juara saja. yang runner up gak otomatis masuk. kecuali ada pelatih ada yg mau ambil

    Oleh : Kountoll_strike
    Kamis, 19 Desember 2019 13:40:50

    Dari tahun ke tahun penyakitnya sama pemain ampas cuma buat penuhin pelatnas contoh 2019 magang
    Ws:alfia,intan,galuh ketiganya djarum tapi main tur luar ancur lebur
    Md:dwiki,bernadus ponakan nova,duo kembar
    Wd:rayhan,febby
    Xd;andre,dinda,alfarez dan partner

    Dari nama diatas siapa yg bagus malah ampas smua

    Tiket lewat kejurnas magang 2020
    Ms:tegar,alvi
    Ws:nandini juara kebantu eror zahra ..otot tidak ada stamina lebih ancur lagi usia 2001,siti azzahra
    Md;rayhan,rahmat,arya,galih
    Xd;teges,lanny,yusuf,larasati
    Wd:jesita,larasati,berliona,jovika

    Kita liat siapa yg cuma numpang tidur karna 2019 yg mendingan cuma ms

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 15:35:47

    Sultan Mayang gak ikut kejurnas karena lagi cedera

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 17:20:40

    2 partai lagi tahun ini si sultan main kalo menang amazing
    Hampir 70 kali menang tanpa kalah kwkwkwkwkwk mana anaknya keliatan soleh smoga tidak terpengaruh virus jika di pelatnas.
    Kesempatan terakhir di pelatnas
    Chico,imen setahun lagi
    Rumbay 2 tahun lagi

    Kayaknya reza tetap di pelatnas sama sabar

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Aqilla
    Kamis, 19 Desember 2019 18:45:05

    Thailand master dah keluar...fix dah delriz out....della / anggia patner baru...nanti boleh dicoba lagi della / tiara....yg aneh alfian / annisa apakah masih atau out pelatnas

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Kamis, 19 Desember 2019 18:47:30

    Sayang sekali pasangan legendaris jaman now harus dipecah
    Saya sangat mengidolakan pasangan Sabar/Frengky padahal
    Sungguh sangat sayang sekali jika mereka 'bercerai'
    Jika Hendra/Ahsan dan Kevin/Marcus dijuluki dengan julukan Daddies dan Minions, maka mereka layak mendapatkan julukan pula, Invisibleman
    Sedih jika pasangan legendaris tersebut harus 'bercerai', apalagi jika salah satu dari mereka didegradasi atau justru malah mengundurkan diri
    Sangat disayangkan tidak akan bisa melihat aksi mereka
    Padahal selalu menantikan kiprah mereka di TV court, eh mereka malah ngilang di Q/R1/R2, akhirnya gagal deh melihat mereka di TV court, invisible deh jadinya
    Fenomenal

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 19:32:08

    @Aqilla

    Keluar dimana? Muka ? Apa perut ha ha
    Infoin donk
    ========================
    Thailand master dah keluar...fix dah delriz out....della / anggia patner baru...nanti boleh dicoba lagi della / tiara....yg aneh alfian / annisa

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 19:41:20

    Ehhh ada yang ngeduluin DEGRADASI katanya,
    Udah tidak tercantum dalam pengurus partai,
    Jadi
    Tidak perlu mengundurkan diri,
    Kasarrr ya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 19:53:21

    Ihsan mau ngikut jejak shesar ada tanggungan jadi semangat meski out dari platnas..
    Sabar ini istimewa sebagai pm dari cara pukulnya lain daripada yg lain apalagi attitude bagus alias lebay..
    Hardi sayang padahal masih bisa sama junior..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 19 Desember 2019 19:58:39

    @iyap
    Siapose yg lamaran?
    ====///=====/=/==//=====///===/==/==
    Kamu jangan Cry yah jeng @mona, kan awal tahun ini MD sejuta Umat mahu Lamaran tuh😊😊

  • Thai Master 2020, Fixed Della, professional player
    Kamis, 19 Desember 2019 20:01:13

    Liat list nya:
    Della/Anggia, sementara, Pia, Jauza, Tiara ga turun
    Della/Rian Agung

    Ketut aman ya... he he, dari dulu aman dari mulut BL

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : bejoTOH
    Kamis, 19 Desember 2019 21:14:08

    Promosi
    WS : Lindaweni Fanetri, Aprilia Y, Maria Febe, Maziza nadhir
    MS : Simon Santoso
    WD : Anneke Feinya, Lili Tampi
    MD : -
    XD : Liliyana Natsir

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Kamis, 19 Desember 2019 21:58:04

    Aneh sih kalau ketut aman
    Semangat iya
    Tapi average
    Fisik ga bisa maksimal karena pernah cedera dan sakit
    Mending ganti yang sehatlah biar dilatih kerja rodi fisiknya ttp fit orangnya..
    Bukan sensi...emang fakta
    Yang lain juga deh mending resign drpd fisik ga bisa mumpuni

    Pelatih wd bilang fisik pemainnya masih belum oke
    Pelatih ms bilang kaki ginting kurang kuat sementara fisik masih kuat (kaki kurang kuat bukan fisik ya?bingung ngomong ngaco kyk gini pake. Komen. .)
    DARI DULU KALI PEMAIN FISIK BELUM MUMPUNI.
    KALAU FISIK BADAK MAH DAH 30 GELAR LEBIH DIRAIH PEMAIN PELATNAS DARI SEMUA LEVEL TURNAMEN PASTI BANYAK YG MAMPU JUARA

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 04:42:21

    Dennu
    Pemain bola saja banyak fisik kuat kaki lemah kayak arjen robben

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 12:58:49

    Promosi :
    ws: milicent Wiranto,Renna suwarno,mayrina lukmanda
    Ms : Panji Akbar sudrajat,Arif ghifar Ramadan
    MD : putra Eka Roma,Rendy sugiarto
    WD : Jena Gozali, Devi/Tika ,Komala Dewi
    XD. : Ririn edi

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 12:58:54

    Promosi :
    ws: milicent Wiranto,Renna suwarno,mayrina lukmanda
    Ms : Panji Akbar sudrajat,Arif ghifar Ramadan
    MD : putra Eka Roma,Rendy sugiarto
    WD : Jena Gozali, Devi/Tika ,Komala Dewi
    XD. : Ririn edi

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Jumat, 20 Desember 2019 16:19:53

    Mazizah Nadhir
    Rena Suwarno
    Aprilia Yuswandari
    Maria Febe Kusumastuti
    Feby Angguni
    Bellaetrix Manuputy
    Lindaweny Fanetry
    Adrianti Firdasari

    Nama-nama di atas merupakan WS legenda yang sering diobrolkan pada masanya
    Wow
    Fenomenal

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 16:49:17

    Lagi lagi dan lagi sultan membabat andalan djarum dan sudah wara wiri di tur junior luar aldo apriyandi sf kejurnas dgn dua set..
    Selangkah lagi sultan cipta rekor setahun tak terkalahkan.

    Sinyal pelatnas tertarik sama sultan terliat sudah brapa kali posting pertandingan dia di pembangunan jaya raya junior

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 17:01:33

    Ketut ada kemungkinan setelah Tokyo 2020 selesai akan dipasangkan sama Apriani. pas Sea games mereka juga tampil bagus di beregu. Ketut juga masih cukup muda 1994 (tahun depan masih 26 tahun)

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 17:19:49

    Ru kejurnas sudah
    Sf kejurnas sudah
    Tinggal besok juara kejurnas apakah bisa di babat juga

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Jumat, 20 Desember 2019 18:26:22

    Link youtube yg ada sultan dong Kount..pengen liat

    Bisa cepat melesat naik dong nih bocah..termasukexyta ordinary sih kalau kaka2 nya dibabat dan setahun tak terkalahkan

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 19:44:23

    Superliga junior yg terbaru..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 20:05:40

    daftar pemain pelatnas sudah keluar, bisa dicek di ig badminton.ina

    Tunggal Putra

    Utama

    1. Anthony Sinisuka Ginting (SGS PLN Bandung, Jawa Barat)
    2. Jonatan Christie (Tangkas, DKI Jakarta)
    3. Shesar Hiren Rhustavito (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    4. Chico Aura Dwi Wardoyo (Exist, DKI Jakarta)
    5. Ikhsan Leonardo Imanuel Rumbay (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    6. Gatjra Piliang Fiqihilahi Cupu (Exist, DKI Jakarta)
    7. Karono Suwarno (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    8. Firman Abdul Kholik (Mutiara Cardinal Bandung, Jawa Barat)
    9. Vicky Angga Saputra (Tangkas, DKI Jakarta)


    Pratama

    1. Syabda Perkasa Belawa (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    2. Yonathan Ramlie (Exist, DKI Jakarta)
    3. Christian Adinata (Tangkas, DKI Jakarta)
    4. Bobby Setiabudi (Djarum Kudus, Jawa Tengah
    5. Muhammad Sultan N. Mayang (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    6. Tegar Sulistio (Exist, DKI Jakarta)
    7. Alvi Wijaya Chairullah (Mutiara Cardinal Bandung, Jawa Barat)
    8. Muh. Asqar Harianto (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    9. Damas Mawardi Putra (Exist, DKI Jakarta)
    10. Yonanes Saut Marcelino (Jaya Raya, DKI Jakarta)

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 20:08:29

    Tunggal Putri

    Utama

    1. Gregoria Mariska Tunjung (Mutiara Cardinal Bandung, Jawa Barat)
    2. Fitriani (Exist, DKI Jakarta)
    3. Ruselli Hartawan (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    4. Choirunnisa (Mutiara Cardinal Bandung, Jawa Barat)
    5. Putri Kusuma Wardani (Exist, DKI Jakarta)
    6. Yasnita Enggira Setyawan (Exist, DKI Jakarta)
    7. Asty Dwi Widyaningrum (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    8. Nandini Putri Arumni (Djarum Kudus, Jawa Tengah)


    Pratama

    1. Stephanie Widjaja (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    2. Aisyah Sativa Fatetani (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    3. Siti Sarah Azzahra (Exist, DKI Jakarta)
    4. Ester Nurumi Tri Wardoyo (Exist, DKI Jakarta)
    5. Saifi Rizka Nurhidayah (Mutiara Cardinal Bandung, Jawa Barat)
    6. Tasya Farahnailah (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    7. Komang Ayu Cahya Dewi (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    8. Bilqis Prasista (Djarum Kudus, Jawa Tengah)

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 20:11:42

    Ganda Putra

    Utama

    1. Kevin Sanjaya Sukamuljo (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    2. Marcus Fernaldi Gideon (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    3. Fajar Alfian (SGS PLN Bandung, Jawa Barat)
    4. Muhammad Rian Ardianto (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    5. Leo Rolly Carnando (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    6. Daniel Marthin (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    7. Bagas Maulana (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    8. Muhammad Shohibul Fikri (SGS PLN Bandung, Jawa Barat)
    9. Sabar Karyaman Gutama (Exist, DKI Jakarta)
    10. Moh. Reza Pahlevi Isfahani (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    11. Ade Yusuf Santoso (Wima, Jawa Timur)
    12. Wahyu Nayaka Arya Pankaryanira (Tangkas, DKI Jakarta)
    13. Hendra Setiawan (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    14. Mohammad Ahsan (Djarum Kudus, Jawa Tengah)



    Pratama


    1. Pramudya Kusumawardana Riyanto (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    2. Yeremia Erich Yoche Yacob (Exist, DKI Jakarta)
    3. Muhammad Rayhan Nur Fadillah (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    4. Rahmat Hidayat (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    5. Amri Syahnawi (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    6. Muhammad Fachrikar P. Mansur (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    7. Asghar Herfanda (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    8. Rian Canafaro (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    9. Chrisandy Santosa (Exist, DKI Jakarta)
    10. Enzo Ramadhan Satriadi (Exist, DKI Jakarta)

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 20:14:41

    Ganda Putri

    Utama

    1. Greysia Polii (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    2. Apriyani Rahayu (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    3. Tania Oktaviani Kusumah (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    4. Ni Ketut Mahadewi Istarani (Suryanaga, Jawa Timur)
    5. Yulfira Barkah (Mutiara Cardinal Bandung, Jawa Barat)
    6. Agatha Imanuela (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    7. Siti Fadia Silva Ramadhanti (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    8. Ribka Sugiarto (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    9. Febriana Dwipuji Kusuma (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    10. Amallia Cahaya Pratiwi (Mutiara Cardinal Bandung, Jawa Barat)
    11. Nita Violina Marwah (Exist, DKI Jakarta)
    12. Putri Syaikah Ulima Hidayat (Exist, DKI Jakarta)


    Pratama

    1. Melanni Mamahit (Exist, DKI Jakarta)
    2. Tryola Nadia (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    3. Putri Larasati (Exist, DKI Jakarta)
    4. Jesita Putri Miantoro (Exist, DKI Jakarta)
    5. Rachel Alleyssia Rose (Exist, DKI Jakarta)
    6. Meilysia Trias Puspita (Exist, DKI Jakarta)
    7. Nethania Irawan (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    8. Febi Setianingrum (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    9. Kelly Larissa (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    10. Savira Nurul Husnia (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    11. Febby Valencia Dwijayanti Gani (Djarum Kudus, Jawa Tengah)

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 20:17:21

    Ganda Campuran

    Utama

    1. Praveen Jordan (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    2. Melati Daeva Oktavianti (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    3. Hafiz Faizal (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    4. Gloria Emanuelle Widjaja (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    5. Rinov Rivaldy (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    6. Pitha Haningtyas Mentari (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    7. Marsheilla Gischa Islami (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    8. Andika Ramadiansyah (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    9. Winny Oktavina Kandow (Tangkas, DKI Jakarta)
    10. Akbar Bintang Cahyono (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    11. Adnan Maulana (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    12. Mychelle Crhystine Bandaso (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    13. Tontowi Ahmad (Djarum Kudus, Jawa Tengah)

    Pratama

    1. Rehan Naufal Kusharjanto (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    2. Lisa Ayu Kusumawati (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    3. Ghifari Anandaffa Prihardika (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    4. Angelica Wiratama (Exist, DKI Jakarta)
    5. Zachariah Josiahno Sumanti (Tangkas, DKI Jakarta)
    6. Hediana Julimarbela (Exist, DKI Jakarta)
    7. Indah Cahya Sari Jamil (Djarum Kudus, Jawa Tengah)
    8. Teges Satriaji Cahyo (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    9. Lanny Tria Mayasari (Jaya Raya, DKI Jakarta)
    10. Muhammad Yusuf Maulana (Exist, DKI Jakarta)

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 20:17:24

    Amazing nandini the next titipan wkkwkwkwk malah utama..
    Crisandy/enzo=kido/hendra muda
    Rayhan/rahmat sejak juara kejurnas jadi menakutkan
    Amri seharusnya ganti sabar di utama

    Ws potensial
    Ester
    Azzahra
    Bilqis
    Tasya

    Ms
    Sultan
    Yohanes
    Tegar
    Alvi

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 20:19:13

    Tahun 2019 total di pelatnas ada 96, sekarang malah naik 105

    firman, ade masih aman aja

    yg out Dela,Rizki, Virni, Vania,bening, frengky,berry/hardianto, alfian, anisa siapa lagi ya??

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 20:37:57

    Setidaknya pemain muda banyak terutama ms dan ws

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 20:38:30

    yg degra/mengundurkan diri
    listnya berdasarkan sk tahun lalu bulan januari, yg namanya gak tercantum diatas berarti didegra/mengundurkan diri

    MS

    Ihsan Maulana Mustofa (PB Djarum)
    Alberto Alvin Yulianto (PB Djarum)
    Iqbal Aji Tri Pamungkas (PB Exist)

    WS
    Aurum Oktavia Winata (PB Sarwendah)
    Bening Sri Rahayu (PB Exist)
    Alifia Intan Nurrokhim (PB Djarum)
    Aisha Galuh Maheswari (PB Djarum)

    MD
    Hardianto (PB Mutiara Cardinal Bandung)
    Berry Angriawan (PB Djarum)
    Frengky Wijaya Putra (PB Exist)
    Syahrizal Dafandi Arafixqli (PB Pratama)
    Syahrozi Dafandi Arafixqli (PB Pratama)
    Dwiki Rafian Restu (PB Djarum)
    Bernardus Bagas Kusumawardhana (PB Djarum)

    WD
    Della Destiara Haris (PB Jaya Raya) – SK Prioritas
    Rizki Amelia Pradipta (PB Jaya Raya) – SK Prioritas
    Jauza Fadhila Sugiarto (PB Jaya Raya)
    Virni Putri (PB Jaya Raya)
    Vania Arianti Sukoco (PB Djarum)
    Rayhan Vania Salsabila (PB Mutiara Cardinal Bandung)

    XS
    Ronald Alexander (PB Suryanaga)
    Annisa Saufika (PB Djarum)
    Alfian Eko Prasetya (PB Jaya Raya)
    Bunga Fitriani Romadhini (PB Mutiara Cardinal Bandung)
    Renaldi Samosir (PB Tangkas Intiland)
    Andre Timotius Tololiu (PB Jaya Raya)
    Dinda Dwi Cahyaning (PB Jaya Raya)

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 21:32:31

    Masi bingung itu nama nama yg magang tahun lalu dan sekarang di degradasi.itu emang gak potensial apa gmna. Kayak gak pernah main tapi udah degradasi aja.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 20 Desember 2019 23:24:35

    Apakah Jaya raya dan Djarum lebih kini lebih fokus dengan ganda ketimbang tunggal ??
    Atau gaya kepelatihan yg sudah ketinggalan zaman ??
    Atau bibit yg jadi masalah ??

    Sebagai DUO MEGA PB, mereka harus melakukan evaluasi..
    Sudah lama tidak ada nama tenar di sektor TUNGGAL dr duo ini..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Sagitarian
    Sabtu, 21 Desember 2019 01:34:38

    Akhirnya Rian Cannavaro masuk pelatnas.. pernah sekali lihat langsung ni anak bagus..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Sabtu, 21 Desember 2019 02:15:14

    Wow akhirnya MD Legendaris, The Invisibleman, harus benar-benar menghilang dari daftar turnamen tahun 2020
    Ada yang tahu alasan kenapa Frengky tidak masuk ke dalam daftar? Mengundurkan diri? Degradasi?

    Bersyukur ada nama Prince Chico, perak WJC gitu lhoh
    Tahun 2020 saatnya Prince Chico bersaing dengan Sen dan Kunlavut
    Wow fenomenal

    Mbak Fitriani juga masih ada dalam daftar
    Dengan demikian persaingan akan semakin sengit
    Perunggu SG VS Perak SG VS Emas S300
    Fantastis

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Sabtu, 21 Desember 2019 02:40:56

    Dipikir lucu kali ya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Sabtu, 21 Desember 2019 02:49:46

    Iya kali, dipikirnya lucu
    Memang bermasalah banget itu orang
    Sok banget ya
    Apa-apa fantastis, fenomenal, miracle
    Padahal gak lucu sama sekali

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Sabtu, 21 Desember 2019 06:29:36

    Ada yg lebih ga lucu sih
    Menampilkan nama2 pemain lawas

    Bejo
    Adigung niru2 deh
    Lantas lu juga mareta

    Baca komen adigung mah skip aja bahasa lebay nya
    Masih ada isinya kok komen adigung

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Sabtu, 21 Desember 2019 07:06:38

    Mending menampilkan nama pemain lawas dr pada bully pemain

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Sabtu, 21 Desember 2019 07:06:43

    Mending menampilkan nama pemain lawas dr pada bully pemain

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Sabtu, 21 Desember 2019 07:06:49

    Mending menampilkan nama pemain lawas dr pada bully pemain

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Sabtu, 21 Desember 2019 07:06:53

    Mending menampilkan nama pemain lawas dr pada bully pemain

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : iyap
    Sabtu, 21 Desember 2019 07:16:05

    Menanti kiprah sang ex pelatnas yang bakalan tour di nomer Tunggal, ganda, mix. Semoga keputusan nya tepat yaaaaa😂

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Johantjun
    Sabtu, 21 Desember 2019 08:23:40

    Biasanya pemain yg di luar pelatnas main rangkap juga malah ndak maksimal karena fisiknya kedodoran, latihannya kurang terprogram

    Kirain pelatnas bisa diperketat, malah isinya bertambah...

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Johantjun
    Sabtu, 21 Desember 2019 08:29:41

    Delriz beneran out yaah.. cukup disayangkan
    Padahal kualitasnya cuma kalah dari Greyap

    Alfian jg yg sering gendong junior dan juara di tour menengah bawah akhirnya ketendang...

    Coba pemain yg masih lumayan macam Della, Rizki, Alfian, ihsan, Berry, Hardi dll menyebar ke luar negri ke singapore, Ausie, Brunei atau manalah pasti banyak yg mau nampung kasih beasiswa...

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Sagitarian
    Sabtu, 21 Desember 2019 08:36:38

    Sepertinya DelRiz itu undur diri deh.. katanya kan ada beberapa senior yg mengundurkan diri..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Sabtu, 21 Desember 2019 08:54:39

    Sengaja @dennu98 my idol
    Daripada ribut, mendingan ikut saja arusnya, nanti malah panjang kali lebar
    Mungkin karena saya menggunakan kata Pangeran/Prince, Mbak, dan Legendaris (saya juga ada dasarnya, bukan ngawur, atau ngelawak)
    Yang mana mereka yang tersebut adalah idolanya, dukungannya, junjungannya makanya tidak terima
    Sekarang boleh bilang tidak membully, tetapi pada masanya..
    Semua juga tahu kok rekam jejaknya seperti apa, pernah kan ada satu atau dua thread di masa lampau yang mana beliau ribut dengan penghuni fordis ini
    Dengan kata andalan, jarlistung
    Jaman ketika pemain lawas masih berseliweran di berbagai turnamen super series
    Seperti itulah, sampai ganti akun juga
    Mohon maaf, tidak bermaksud menyinggung siapapun
    Anggap saja itu saya bermonolog menyindir saya sendiri ^_^

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Sabtu, 21 Desember 2019 09:05:51

    Memang belum ada keterangan yang pasti @Sagitarian
    Nama yang jelas mengundurkan diri adalah IMM, MS idola semasa eksis di F4
    Nama seperti Ronald Alexander apakah mengundurkan diri atau terdegradasi juga belum diketahui secara pasti karena namanya sudah sangat jarang terdaftar di berbagai turnamen
    Sama halnya dengan Frengky, apakah mengundurkan diri, degradasi atau seperti apa juga belum ada konfirmasi, karena biasanya degradasi di sektor ganda dilakukan satu paket meskipun tidak selalu pasti satu paket
    Begitupun dengan jenis SK yang diterima, apakah magang, 6 bulan, tetap, prioritas atau berganti nama nomenklatur
    Semoga akan segera ada informasi lanjutan
    Miracle

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Sagitarian
    Sabtu, 21 Desember 2019 09:07:16

    Rehan kasihan ya.. permainan menurun.. jadi cuma dapat tempat di Pratama

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Gunmerbab
    Sabtu, 21 Desember 2019 09:36:59

    Agatha, ketut aman hmmmmm

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : IKRA4433
    Sabtu, 21 Desember 2019 09:54:40

    XD ganjil tuh di kelas utama..
    Owi berarti tidak ada pasangan tetap..
    Wahh,..nasib owi
    Bisa dipastikan ga bisa lagi bersaing menuju OG

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : IKRA4433
    Sabtu, 21 Desember 2019 09:56:46

    Harusnya kalau Della dan Rizky keluar,. Ketut dan Agatha tidak lebih bagus..tapi mereka masih bertahan

    Annisa dan Alfian,sayang banget mereka tidak bisa bersaing di level atas..sayang banget prestasi dari junior tenggelam di level dewasa..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Sabtu, 21 Desember 2019 10:17:02

    Pemain degradasi bukannya dah diumumin?24 orang?
    Entah termasuk yg resign juga yg pasti pbsi infonya degradasi

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Sabtu, 21 Desember 2019 10:21:35

    Deretan yg degradasi bikin klub / masuk klub yg sama aja drpd berpencar ke luar negeri. Atau buat klub baru.bukan klub sih.semacam latihan sama2.ditanggung bareng bareng.jadi turnamen dalam negeri dan lingkup asean bisa daftar bareng mix n match.buat jadwal latihan diluar jadwal dari klub asal. Manage nya ya si pelatih dan klub bisa rembukan..kalah ada jadwal latihan kan enak.cari duit ya perlu planing yg rapi.latihan fisik murah dan sangat bagus bisa tiru latuhan si Kountoll strike

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : IKRA4433
    Sabtu, 21 Desember 2019 10:27:58

    Itu Vicky Angga Saputra masuk lagi??
    Pertimbangannya apa ya? Prestasi sepanjang 2019 juga ga ada yang menonjol..
    Padahal susah degradasi di awal 2019,skrg masuk lagi??
    Aneehh...

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Johantjun
    Sabtu, 21 Desember 2019 11:09:25

    Daripada Owi nganggur nunggu waiting list sama Apri
    Mending main tour bawah sama Indah dulu..
    Kasihan indah yg potensial main sama Daffa ndak berkembang sejauh ini... Owi/indah ayoook

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Gunmerbab
    Sabtu, 21 Desember 2019 13:25:12

    @RIZKI
    Duh jangan apri deh, kasihan apri ntar jadi jarang tanding. Dari zaman anggia ketut ini rawan cidera skill juga biasa aja menang di semangat, power kurang, sama tania aja gagalaim terus karena ketut cidera.klo level 300 kebawah okelah kalo level atas susah. Di SEAgames bagus ya karena emang lawanya nda special.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Sabtu, 21 Desember 2019 17:55:46

    Itu Ana Chika harus coba rotasi lagi. WD ini makin berat.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : WaHyOe
    Sabtu, 21 Desember 2019 19:12:50

    Banyak pemain Junior dan pemain Muda dipelatnas semoga pada berprestasi. Penasaran sama nama2 pelatih tahun depan adakah perubahan atau tidak?berharap Apri benar2 dipatenkan sama Owi karena bagus buat Apri utk meningkatkan pertahanan, memperbanyak variasi pukulan depan net, dan upgrade staminanya.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Sabtu, 21 Desember 2019 22:24:56

    Owi apri wajib daftar lingshui s100. German s300. Skip AE krn nggak mungkin lolos. Klo nggak mau pusing sama poin ya owi sama pemain xd yg belum dicoba

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Nippon
    Minggu, 22 Desember 2019 06:59:36

    Penasaran sama fajri untuk tahun depan, apakah bisa bangkit atau jadi next angga ricky wkwk

    Amri fahricar semoga diberi banyak kesempatan oleh pelatnas.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Minggu, 22 Desember 2019 10:22:38

    Baca artikel di detiksport
    Diwartakan bahwa Hendra/Ahsan berstatus sebagai sparring
    Singkat kata, Hendra/Ahsan kurang lebih sama seperti dengan apa yang dilakoni oleh mereka sepanjang 2018
    Semoga Hendra/Ahsan bisa menjadi contoh bagi para juniornya bahwa menjadi pemain hebat dengan berderet gelar-gelar bergengsi mampu memberikan kesempatan yang sebesar-besarnya, termasuk sponsor dan fame tentunya
    Bagi para junior, fame mungkin sudah diperoleh saat ini dengan banyaknya bucin-bucin yang merajalela bak jamur di musim hujan, tetapi fame yang mereka miliki jelas berbeda 180 derajat dengan Hendra/Ahsan, fame mereka bukan hanya sekedar paras tetapi lebih dari itu
    Saat ini junior yang mendapatkan spotlight adalah Leo/Daniel, yang bersaing ketat dengan Fajar/Rian dalam segi fame
    Harapan yang terbaik bagi mereka, semoga tidak mengecewakan para bucin yang mengelu-elukan mereka di setiap waktu
    Semoga berimbang antara fame dan prestasi
    Contoh nyata ya Hendra/Ahsan ini, yang paling mendekati adalah Kevin/Marcus, selebihnya masih jauh levelnya
    Amazing

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Minggu, 22 Desember 2019 11:40:31

    XD sptnya hanya meloloskan 1 pasang
    Hafiz gloria maen bagus aja kalah apalagi maen jelek.
    Ga ada faktor X ya ga akan bisa bersaing.
    Coba deh pelatih fokus latih gloria bisa allround.ga perlu smash terus2 an di baseline.seenggaknya ada kesempatan bisa smash dan tuker tempat ala2 ahsan hendra.bermain ngarepin didepan mulu kalah gesit sama rank 5-8
    Pdhal gloria pny kemampuan tuk bs allround saat dia diposisi baseline.asah belaseline dan defendsnya. Melati juga sih jgn terlalu oldfashoined maennya sama praveen.

    Akhirnya terjadi perkiraan gw greys apri di rank 8.untungnya pelatih wd nyadar upgrade kemampuan apri jadinya maen di xd.ga perlu muluk2 ..maen di level 300 kebawah dulu juga gpp kalau status kualigikasi di level atas cm reserve kesekian
    Siti ribka perlu rangkap agar bisa konsisten maen 3sets ga engap lawan 8 wd badak rank 1-10

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Minggu, 22 Desember 2019 11:42:06

    Fajar rian dipecah di level 300 kebawah
    Firman dilatih sama pelatih lain saja karena kalau dipegang hendry sptnya dah mentok ga ada perkembangan

    WS..skip

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 22 Desember 2019 18:53:14

    Pencapaian Tunggal Putri Indonesia di Tahun 2019
    .
    Fitriani

    Turnamen yang diikuti : 21

    Juara🥇: 1
    • Thailand Masters Super 300

    Runner Up🥈: 0

    Terhenti di round 32 : 11Χ
    Terhenti di round 16 : 7Χ
    Terhenti di QF : 2Χ

    Pencapaian terbaik Fitriani hanya meraih satu gelar dari level Super 300, setelah itu Fitriani tidak pernah lagi berhasil mencapai babak semifinal.
    ---
    Gregoria Mariska Tunjung

    Turnamen yang diikuti : 20 (19 turnamen + SEA Games)

    Juara🥇: 0
    Runner Up : 0

    Terhenti di round 32 : 10Χ
    Terhenti di round 16 : 6Χ
    Terhenti di QF : 4Χ

    Tahun ini Gregoria bahkan tidak pernah sekalipun mencapai babak semifinal.
    ---
    Ruseli Hartawan

    Turnamen yang diikuti : 17 (16 turnamen + SEA Games)

    Juara🥇: 0
    Runner Up🥈: 1
    • SEA Games (Individual Event)

    Terhenti di round 32 : 5Χ
    Terhenti di round 16 : 7Χ
    Terhenti di QF : 4Χ

    Pencapaian terbaik Ruseli di tahun ini adalah meraih medali perak SEA Games (Perorangan).

    sumber: facebook GideonSukamuljo

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 22 Desember 2019 18:53:56

    Pencapaian Hafiz/Gloria dan Rinov Pitha di Tahun 2019
    .
    Hafiz/Gloria

    Turnamen yang diikuti : 23

    Juara🥇: 0
    Runner Up🥈: 1
    • German Open Super 300

    Terhenti di round 32 : 3Χ
    Terhenti di round 16 : 9Χ
    Terhenti di QF : 3Χ
    Terhenti di semifinal : 6Χ
    • India Open
    • Singapore Open
    • New Zealand Open
    • Japan Open
    • Chinese Taipei Open
    • Hong Kong Open

    Terhenti di penyisihan grup BWF World Tour Finals.
    ---
    Rinov/Pitha

    Turnamen yang diikuti : 22 (21 turnamen + SEA Games)

    Juara🥇: 0
    Runner Up🥈: 1
    • Swiss Open Super 300

    Terhenti di round 32 : 8Χ
    Terhenti di round 16 : 9Χ
    Terhenti di QF : 2Χ
    Terhenti di semifinal : 2Χ
    • Korea Open
    • SEA Games (Individual Event)


    sumber: facebook GideonSukamuljo

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 22 Desember 2019 18:54:32

    Pencapaian Praveen/Melati di Tahun 2019
    .
    Turnamen yang diikuti : 22 (21 turnamen + SEA Games)

    Juara🥇: 3
    • Denmark Open Super 750
    • French Open Super 750
    • SEA Games (Individual Event)

    Runner Up🥈: 4
    • India Open Super 500
    • New Zealand Open Super 300
    • Australian Open Super 300
    • Japan Open Super 750

    Terhenti di round 32 : 4Χ
    Terhenti di round 16 : 6Χ
    Terhenti di QF : 3Χ
    Terhenti di semifinal : 1Χ
    • All England Open

    Terhenti di penyisihan grup BWF World Tour Finals.

    sumber: facebook GideonSukamuljo

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 22 Desember 2019 18:54:47

    Pencapaian Greysia Polii/Apriyani Rahayu di Tahun 2019
    .
    Jumlah turnamen yang diikuti : 20 (19 turnamen + SEA Games)

    Juara🥇: 2
    • India Open Super 500
    • SEA Games (Individual Event)

    Runner Up🥈: 1
    • Malaysia Masters Super 500

    Terhenti di round 1 : 2Χ
    Terhenti di round 2 : 5Χ
    Terhenti di QF : 5Χ
    Terhenti di semifinal : 4Χ
    • Indonesia Masters
    • Australian Open
    • BWF World Championships
    • Chinese Taipei Open

    Terhenti di penyisihan grup BWF World Tour Finals.
    .
    Tahun ini Greys/Apri hanya meraih satu gelar dan satu runner up dari level Super 500, meraih medali emas SEA Games perorangan, dan medali perunggu Kejuaraan Dunia. Greys/Apri masih sering terhenti di R2 dan perempat final.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 22 Desember 2019 18:55:18

    Pencapaian Jonatan Christie di Tahun 2019
    .
    Jumlah turnamen yang diikuti : 19

    Juara🥇: 2
    • New Zealand Open Super 300
    • Australian Open Super 300

    Runner Up🥈: 2
    • Japan Open Super 750
    • French Open Super 750

    Terhenti di round 1 : 2Χ
    Terhenti di round 2 : 4Χ
    Terhenti di QF : 5Χ
    Terhenti di semifinal : 3Χ
    • Indonesia Masters
    • Malaysia Open
    • Hong Kong Open

    Terhenti di penyisihan grup BWF World Tour Finals

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 22 Desember 2019 18:56:03

    Pencapaian Anthony Sinisuka Ginting di Tahun 2019
    .
    Turnamen yang diikuti : 19

    Juara🥇: 0
    Runner Up🥈: 5
    • Singapore Open Super 500
    • Australian Open Super 300
    • China Open Super 1000
    • Hong Kong Open Super 500
    • BWF World Tour Finals

    Terhenti di round 32 : 5Χ
    Terhenti di round 16 : 3Χ
    Terhenti di QF : 4Χ
    Terhenti di semifinal : 2Χ
    • Swiss Open
    • French Open Super 750
    ---

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 22 Desember 2019 18:56:49

    Catatan Pencapaian Ahsan/Hendra di Tahun 2019
    .
    Turnamen yang diikuti : 19

    Juara🥇: 4
    • BWF World Tour Finals
    • BWF World Championships
    • All England Open Super 1000
    • New Zealand Open Super 300

    Runner Up🥈: 7
    • Indonesia Masters Super 500
    • Singapore Open Super 500
    • Indonesia Open Super 1000
    • Japan Open Super 750
    • China Open Super 1000
    • Denmark Open Super 750
    • Hong Kong Open Super 500

    Terhenti di round 1 : 1Χ
    • Thailand Open (kalah dari Ong/Teo)

    Terhenti di round 2 : 3Χ
    • Malaysia Masters (kalah dari Goh/Tan)
    • Badminton Asia Championships (walkover)
    • French Open (kalah dari Rankireddy/Shetty)

    Terhenti di Quarter Final : 4Χ
    • Swiss Open (kalah dari Lee/Wang)
    • Malaysia Open (kalah dari Li/Liu)
    • Australian Open (kalah dari Ko/Shin)
    • Fuzhou China Open (kalah dari Chia/Soh)

    Terhenti di semifinal : 0

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 22 Desember 2019 18:57:11

    Catatan Pencapaian Marcus/Kevin di Tahun 2019
    .
    Jumlah turnamen yang diikuti : 17

    Juara🥇: 8
    • Malaysia Masters Super 500
    • Indonesia Masters Super 500
    • Indonesia Open Super 1000
    • Japan Open Super 750
    • China Open Super 1000
    • Denmark Open Super 750
    • French Open Super 750
    • Fuzhou China Open Super 750

    Runner Up🥈: 1
    • Badminton Asia Championships

    Terhenti di round 32 : 2Χ
    • All England Open (kalah dari Liu/Zhang)
    • BWF World Championships (kalah dari Choi/Seo)

    Terhenti di R16 : 0

    Terhenti di QF : 4Χ
    • Malaysia Open (kalah dari Fajar/Rian)
    • Thailand Open (kalah dari Endo/Yuta)
    • Korea Open (kalah dari Fajar/Rian)
    • Hong Kong Open (kalah dari Endo/Yuta)

    Terhenti di semifinal : 2Χ
    • Singapore Open (kalah dari Kamura/Sonoda)
    • BWF World Tour Finals (kalah dari Endo/Yuta)

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 22 Desember 2019 18:57:50

    Catatan Pencapaian Fajar/Rian di Tahun 2019
    .
    Turnamen yang diikuti : 21 (20 turnamen + SEA Games)

    Juara🥇: 2
    • Korea Open Super 500
    • Swiss Open Super 300

    Runner Up🥈: 0

    Terhenti di round 1 : 2Χ
    • Australian Open (kalah dari Choi/Seo)
    • French Open (kalah dari Boe/Conrad)

    Terhenti di round 2 : 7Χ
    • Malaysia Masters (kalah dari Chia/Soh)
    • Badminton Asia Championships (kalah dari He/Tan)
    • Japan Open (kalah dari Ko/Shin)
    • Thailand Open (kalah dari Rankireddy/Shetty)
    • Yuzu Indonesia Masters (kalah dari Shohei/Yujiro)
    • Fuzhou China Open (kalah dari Chia/Soh)
    • Hong Kong Open (kalah dari Ong/Teo)

    Terhenti di Quarter Final : 6Χ
    • Indonesia Masters (kalah dari Marcus/Kevin)
    • Singapore Open (kalah dari Marcus/Kevin)
    • Indonesia Open (kalah dari Hoki/Kobayashi)
    • Chinese Taipei Open (kalah dari Boe/Conrad)
    • Denmark Open (kalah dari Kamura/Sonoda)
    • SEA Games - Individual Event (kalah dari Isara/Jongjit)

    Terhenti di semifinal : 4Χ
    • All England Open (kalah dari Chia/Soh)
    • Malaysia Open (kalah dari Kamura/Sonoda)
    • BWF World Championships (kalah dari Ahsan/Hendra)
    • China Open (kalah dari Marcus/Kevin)

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : majin
    Minggu, 22 Desember 2019 21:56:29

    https://www.indosport.com/raket/20191222/sakit-hati-pelatih-asal-korea-bongkar-borok-pv-sindhu sindhu kena karma. Pemain india memang gitu gak mengakui pelatih nya. Contoh srikant kidambi terhadap mulyo dan skrng sindu terhadap kim ji hyun. Terbukti mereka berdua di tinggal pelatih performa menurun drastis.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : majin
    Minggu, 22 Desember 2019 22:08:14

    Kalau kata kim ji hyun, sindhu itu skill nya biasa cuma kuat di fisik. Tapi di tangan kim ji hyun, sindhu bisa juara dunia. Pbsi harus nya mengontrak kim ji hyun jadi pelatih ws, jorji yg skill nya ajib pasti di tangan kim ji hyun akan lbh berkembang. Reony pindah melatih wd. Eng hian pecat dari pelatnas. Selama eng hian melatih dari 2014 cuma 3 pemain yg bisa berbicara banyak greysia,nitya, apri. Itupun greys dan nity pemain sudah jadi. Hanya apri yg bisa di orbitkan eng hian dalam kurun waktu 6 tahun

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Haris2319
    Senin, 23 Desember 2019 01:58:13

    Wah banyak banget atlet muda yg masuk skuad Pelatnas 2020.
    Yah resolusinya semoga atlet2 Pelatnas semakin terpacu berprestasi sih. Yg prioritas Olimpiade bisa dapat peak di saat yg tepat. Semoga KoBa bisa membayar kegagalan OG 2016 dengan emas OG 2020 ini aamiin. GreyAp bisa nemu touch nya lagi, PraMel bisa main lebih all out, Jojo sama Thony bisa lebih konsisten di level elit. Buat Jorji Fitri Meimei semoga fisiknya makin mateng, mentalnya makin kuat jadi tahun depan ga ambyarr lagi mainnya.

    Buat para pelatih juga semoga bisa memaksimalkan potensi atletnya.

    Ngarep banget habis OG Apri dipatenin sama Ana aja yg mainnya mateng secara pola dan pembawaan. Chika dikasih ke Ketut atau Siti.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Runeback
    Senin, 23 Desember 2019 02:25:46

    Promdeg dari tahun ke tahun gtu2 gak ada parameter yg layak di pelatnas, dulu juara kejurnas otomatis ada di pelatnas, dulu kerjurnas itu semua pemain wajib ikut, makin kesini kok kerjurnas malah bnyk yg absen, pamor kejurnas makin kesini makin menurun. Liat di Japan kejurnas lebih di pentingin dari pada turney diluar karena buat nentuin team a nya Japan.

    Ayolah kalo model promdeg kaya gini mah bnyk pemain di pelatnas yg cma numpang idup doank di pelatnas,bnyk korban pemain2 muda potensial yg bakalan gak berkembang. coba di dobrak buat rubah sistem dulu bagusin, kalo udah sistem bagus pelatih masuk sapa pun tinggal ngikutin aja, kalo skrg sistem amburadul gini pelatih bagus pun bakalan jadi ampas.

    Saran gw sih mending di pisah kaya Japan di pelatnas dibikin team utama / kedua / ketiga , di pisah berdasarkan prestasi, jd di dalem di filter lg, yg juara yg masuk semifinal / final dipisahin lah Ama yg mentok r1/r2,
    Kalo ada kelas nya di pelatnas mgkn pemain 2 bs motivasi supaya juara biar masuk di team utama, gak kaya skrg yg juara yg masuk final itu2 aja, yg Laen cma pelangkap doank di turney.

    Di bikin promdeg tengah tahun.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Senin, 23 Desember 2019 04:56:59

    Tahun 2018 dan 2019 juga banyak pemain-pemain muda
    Tetapi, pemain muda, khususnya junior diprioritaskan dan memang dikirimkan ke turnamen junior yakni AJC dan WJC
    Sisanya, entah itu sebutannya kategori apa, pratama atau semi senior atau apapun itu nama-nama senior juga tetap banyak
    Contoh di MD sampai ada sebutan dayang karena ada beberapa pasang MD yanh dikatakan sudah senior tetapi stag seperti itu saja
    Jangan terfokus pada kata pemain muda atau atlet muda atau apapun itu yang muda-muda karena itu bias dalam hal ini
    Entah parameter patokan muda, junior, pratama, dan senior itu seperti apa saya tidak begitu paham
    Membicarakan penggolongan, pengkategorian, pengelompokkan memang bias, kecuali kelas U19 yang memang proyeksinya adalah jelas ke AJC dan WJC sebagai target utama
    Sisanya hanya beberapa nama yang jelas masuk ke dalam kategori mana yang rutin dikirim ke S500+++ dan mampu bersaing, selebihnya jadwal turnamen mereka tidak reguler dan hasilnya tidak jauh dari Q/R1/R2
    Harapannya adalah mereka yang dipanggil, khususnya yang masih muda U23 bisa memanfaatkan fasilitas yang ada saat ini
    Jangan sampai menjadi atlet 'invisible', masuk karena apa keluar jelas karena stagnan alias mentok di Q/R1/R2 atau paling banter setahun dengan jumlah turnamen internasional bisa dihitung jari
    Semoga beruntung dalam memanfaatkan momentum
    Miracle

    Note: faktanya memang demikian, banyak yang masih bertahan meskipun Q/R1/R2 sehingga lama-lama menjadi 'invisible' karena saking seringnya tak terdengar apa prestasinya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 23 Desember 2019 08:07:34

    Firman ini udah paling lama di pelatnas tapi ranking tertinggi cuma 42 !! dan sekarang pun meroso jauh ke 83

    Vito yg baru masuk pelatnas lagi udah bisa masuk ranking 20.

    FAK dipertahanin cuma karena juara S100 Akita doang paling, kalo dlm 6 bulan kedepan gak meningkat jg, mending langsung degra aja.

    MS 3 udah ada Vito

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Nippon
    Senin, 23 Desember 2019 09:26:54

    Brengsek juga ya pemain india

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Senin, 23 Desember 2019 10:39:20

    @Nippon
    Lebih baik gunakan kata FANTASTIS, SENSASIONAL, FENOMENAL
    Untuk menggantikan kosakata br*****k tersebut
    Bukankah itu sudah cerita lama?
    Jadi, jangan kaget dan jangan heran
    Mereka butuh dan haus akan pujian, maka berikanlah pujian semaksimal mungkin sampai gumoh kalau perlu
    Merendah untuk meninggi itu lebih baik daripada meninggi untuk karam
    Fenomenal
    Fantastis
    Sensasional
    Amazing

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 23 Desember 2019 10:58:56

    PBSI gak info siapa yang SK tetap, Magang & hanya Sparing saja..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : jo_san
    Senin, 23 Desember 2019 11:20:50

    Sayang sekali Suci, Tiara, Della, Anggia gagal mengorbit di level atas padahal mereka cukup punya skil untuk bisa bersaing di level atas...

    Dan kalau diamati dari taun kemarin banyak anak anak WD yang resign. Tahun lalu ada Anggia dan Maeirisa Cindy. taun ini ada Virni dan Jauza yang resign, Dell/Rizki juga gosipnya resign..??

    Hmmm ada apa ini..? sepertinya hubungan mereka dengan kepala coach WD merenggang?

    Dengan skuad WD yg ada saat ini kok semakin pesimis ya.. apalagi coach WD ini cukup sering buat keputusan yang hasilnya tidak sesuai harapan.

    Tahun depan keberadaan coach Eng Hian harus bener2 dievaluasi, alih alih memunculkan pemain baru yang bisa bersaing, ini stok pemain potensial yang ada malah pada Resign..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 23 Desember 2019 11:46:58

    Suci posting di IG,: save WD
    Sepertinya di antara mereka emang pada berbagi info.

    Ehhh senang liat kehidupan Hana dan Arya di USA,
    Trus liat Rehan Diaz di Swiss



  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : jo_san
    Senin, 23 Desember 2019 11:50:34

    @monasantosoReturn

    Betul, saya juga liat postingan Suci di IG SaveWD. Dan komen saya di IG INABadminton yg isinya kurang lebih dengan postingan saya di atas juga di-like sama Bunga Fitriani...

    hmmm sepertinya memang ada ketidak harmonisan dengan Eng Hian

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 23 Desember 2019 11:50:43

    Mentoker wd pada mundur pas akhir tahun biar di bilang keren karna mereka sudah tau bakal di tendang

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : jo_san
    Senin, 23 Desember 2019 11:56:57

    Della/Rizky memang begitu-begitu saja. Tapi, mau nggak mau harus diakui kalau mereka masih WD terbaik dibawah Greys/Apri.

    Untuk Jauza dan Virni keduanya masih muda dan cukup punya potensi untuk bisa berkembang, tapi mereka memutuskan untuk resign... sebuah tanda tanya besar sih kenapa mereka memutuskan untuk resign..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Gunmerbab
    Senin, 23 Desember 2019 12:51:32

    Mungkin jauza/virni mau duet, secara stock WD jayaraya bagus2 bisa dicari yang terbaik jauza, anggia, Della, pia, virni, rizki rolling aja

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Johantjun
    Senin, 23 Desember 2019 12:54:31

    Penggebuk WD di pelatnas sudah habis...
    Satu persatu sudah didegra dan resign berjamaah
    Tinggal tersisa pemain-pemain depan yg gk ada power.
    Makin berat bersaing di papan atas yg isinya WD full power.. paling juga strateginya umbul-umbul mania!

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Senin, 23 Desember 2019 14:39:21

    Mending yg lagi krisis pemainnya,pelatihnya dari korea
    WS ...kim ji hyun
    WD... Ra kyung Min

    XD richard diganti reony aja
    MS tambah pelatih buat handle Firman dan junior dibawahnya
    MD yang mentok ditangani pelatih baru dan bongkar pasang

    Richard jadi kepala pelatih

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Senin, 23 Desember 2019 14:46:59

    Yes semoga wd jrj tetap rutin ikut tur terutama yg asia menengah bawah. Fadia Ribka klo power segitu aja bakal stagnan. Harus ditingkatkan.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 23 Desember 2019 15:48:54

    Saya juga punya kritik utk eng hian..
    tapi bukan karena kebijakan promdegnya..
    tapi lebih ke banyaknya pemain WD sekarang yg KURANG SLIM BADAN..

    masalahnya WD itu berprestasi lagi setelah dipegang eng hian..
    setelah lama WD lama MATI SURI..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 23 Desember 2019 16:02:09

    FAK kalo gak cocok dgn coach HS, lebih baik resign dr pelatnas dan cari pelatih yg cocok.
    Atau bisa pindah ke djarum dan kembali reuni dengan Imam Tohari, siapa tau bisa kembali performanya.

    tapi saya sudah pesimis dengan FAK..
    dari junior sampe sekarang power dan otot FAK ini segitu segitu aja, tidak ada perkembangan..
    padahal ginting yg dulu dibawahnya, sudah jauh meninggalkan FAK..

    PBSI gak mungkin nambah jumlah pelatih hanya demi FAK.. ya kali memangnya FAK selevel Taufik Hidayat..

    Kalo menurut saya sih para INVISIBLE itu dipertahankan sebagai lawan latih tanding oleh PBSI.. yah, supaya ENAK dikasih SK sebgai penghargaan..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 23 Desember 2019 16:40:14

    Firman memang dari dulu cuma satu yg bikin dia tidak improve yaitu massa otot tidak ada peningkatan

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : IKRA4433
    Senin, 23 Desember 2019 16:43:06

    Kalau saya sih tidak menyalahkan Eng Hian ya..memang bbrp WD yg potensial mentok tapi kan kembali lagi ke pribadi atlet itu..kalau terkait yg bilang IG pemain :save WD kalau menurutku lebih ke curhat Della/Rizky ke teman2nya yg melahirkan prasangka.Kita tahu sebelum di degra kan Della/Rizky diultimatum untuk bisa segera berprestasi dan memperbaikin penampilan mereka dilapangan tetapi mereka gagal menjawab tantangan dan kritikan eng hian.ya namanya cewek2 ya,.pst sensi dan akhirnya curhat dan jadi bola liar kemana2..
    Sekarang kurang diberi kesempatan gimana lagi itu Della/Rizky?? Harusnya mereka instropeksi diri bukannya mencari dukungan ke mantan2 skuad WD pelatnas dan seolah2 ada masalah..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Senin, 23 Desember 2019 17:04:38

    Delriz kan emang udah segitu aja tapi sebelum degra atau ngundurin diri nggak dicoba sama junior main level bawah. Terlalu tinggi harapan pelatih nggak berkaca sama kualitas anak didiknya. Ya sama kayak pola pemilihan tur yulfira/jauza dan fadia/agatha yg nggak realistis sampai nyungsep.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 23 Desember 2019 17:39:55

    Setuju sih sama @ikra

    Lebih menyayangkan terdegradasi nya virni. Mending Agatha yg di degradasi

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Senin, 23 Desember 2019 18:18:40

    Atlet muda usia yang terdegradasi atau mengundurkan diri, apakah dapat dipanggil lagi ke Cipayung?
    Sudah ada contoh: Mas Vito, Mas Marcus, Pak Hendra
    Tetapi bagaimana persyaratan aturan mainnya?
    Mbak Pia pernah ada di Cipayung dan di luar Cipayung, kurang lebih kondisinya adalah sama dengan saat ini
    Bahkan prestasi Mbak Pia lebih bagus daripada mbak-mbak atlet WD di Cipayung kala itu
    Bersama Mbak Rizki, mereka mendapatkan beberapa gelar selevel GP/GPG bahkan bertengger di deretan top rank
    Tetapi mereka tetap berada di luar Cipayung, baru kemudian Mbak Rizki dipanggil ke Cipayung
    Mungkinkah nama-nama seperti Mas Ihsan, Mbak Jauza, Mbak Virni, Mbak Rosyita, dll akan bisa mendapatkan kesempatan kembali? (Tentunya selain melalui jalur kejurnas, dengan reward magang)
    Apakah ini semua bergantung kepada pelatih atau kabid?
    Apakah bergantung kepada kebutuhan dan strategi dari Cipayung?
    Sebuah pertanyaan yang menggelitik dan tidak lucu sama sekali karena ini bukan lawak, melainkan ini adalah pertanyaan tentang standar 'recall' mantan penghuni Cipayung
    Fenomenal

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Senin, 23 Desember 2019 18:38:46

    Tergantung kebutuhan dan atletnya mau atau nggak.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 23 Desember 2019 18:46:59

    Untuk ukuran wd mentok umur sudah sulit untuk ke og selanjutnya untuk apa di pertahanin karna buat ke qf sulitnya minta ampun malah bilang save wd...eng hian dari awal tahun lalu kasih ultimatum ada penilaian 6 bulan dan akhirnya malah sampai tahun ini di kasih kesempatan malah memble..ini bukan negara kedua atau ketiga bulutangkis tetapi negara top alias raksasa bulutangkis kalo cuma sekali-kali qf sf sedangkan r1 r2 bejibun dgn umur dedengkot lebih baik out karna masih banyak yg antri ibarat cpns peminat dan talenta bagus banyak yg mau tempat mereka

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : jo_san
    Senin, 23 Desember 2019 18:59:24

    Tapi serius, Eng Hiani ini mustinya sudah tidak layak lagi di Pelatnas.

    Dia dari 2013 di Pelatnas dan 'hanya' bisa membentuk Grey/Nitya dan itu pun WD stok lama. Dan setelah Nitya dirundung cedera, lahirlah Grey/Apri. Lagi-lagi itu andil dari Grey yang memang sudah malang melintang. Sementara saat itu di Pelatnas masih ada Suci, Tiara, Anggia, Della dan Ketut.. yang potensinya cukup bagus.. tapi yang terjadi... Eng Hian tidak bisa mengorbitkan mereka.. malah yang ada semuanya ambyar..

    Malahan anak-anak XD yang dulu dibawah bayang2 Butet, dan tak kunjung berperstasi sampe2 netizen sudah cukup pesimis dengan mereka, saat ini lumayan bisa improv (Melati dan Glo) ditambah lapis bawahnya Celle, Lisa dan Indah yg lumayan menjanjikan.

    Mungkin Coach Reony perlu dipertimbangkan untuk jadi coach WD, toh sepanjang setahun ini dia pegang WS juga tidak ada kemajuan, malah cenderung menurun.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Gunmerbab
    Senin, 23 Desember 2019 20:01:50

    Setuju sama @jo_san dan udah memakan korban jauza, Virnie. Semoga siti, Ribka, Yulfira, tania, ana, chika bisa bersaing harus bgt tambah power. Ketut, , Agata udah maksimal keknya nda bisa Upgrade. Aneh juga ya kenapa cewe2 yg ber power mlah banyak kedegra/mengundurkan diri.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Senin, 23 Desember 2019 21:00:07

    seharusnya PBSI jg adil lah, liat pencapaian pemain, kalo delriz degra seharusnya senior2 macam Wahyu/ade dan Firman jg harus degra, kalo patokannya R1 R2,
    statistiknya nih

    WAHDE MAIN 20 X (termasuk sea games)

    JUARA 0X
    RUNNER UP 0X
    SEMIFINAL 1X (SG)
    QUARTER FINAL 1X
    R16 14 X (14x woy mentok R16!!)
    R32 4X

    DELRIZ 13 X MAIN

    JUARA 1X
    RUNNER UP 1X
    SEMIFINAL 2X
    QUARTER FINAL 0X
    R16 4X
    R32 5X

    FIRMAN 10 X MAIN

    JUARA 2X (S100 dan IC) udah bertahun2 di pelatnas cuma IC
    RUNNER UP 0 X
    SEMIFINAL 0 X
    QUARTER FINAL 2 X
    R16 1X
    R32 1 X
    R64 3 X
    Q 1 X

    Firman dan Wahde jauh dari delriz prestasinya, kalau alesannya mereka dipertahankan untuk sparring, lah delriz jg dibutuhkan buat sparring, karena mereka lah yg levelnya dibaah greyap dikit

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Senin, 23 Desember 2019 21:12:22

    Mgkn emang ada like dan dislike
    Masa delriz yg lebih bagus prestasinya out
    Wahyu ade dan firman yang selevel Li Gen dan yehetzkiel mainaky (alias jawara R1/R2) dipertahanin
    Sangat3 perlu kali mix n match della rizky ke wd senju dan xd senju.manfaatin pemgalamannya
    Mereka juga mentok karena pelatih fisik ga becus memaintain fisik pemain tuk jadi lebih bagus lagi..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Gunmerbab
    Senin, 23 Desember 2019 21:36:25

    WD ini kan emang terkesan buang2 pemain daripada sektor yg lain. Sapa tau Della, rizki bersinar di luar.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Senin, 23 Desember 2019 21:58:02

    Wade emang harusnya dibongkar tapi baca artikel jelas bgt koher masih ngarep ke mereka padahal udah terbentuk dari 2012.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : lilit
    Selasa, 24 Desember 2019 00:41:49

    yaelah della manyun rizky bengek wd bangkotan masih aje ada yang mau dipertahanin, yang ada malah sebar virus ke junior turnamen sibuk selfie2 makan2 bikin moment, tuh liatan nita putri udah mulai melar badannya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : IKRA4433
    Selasa, 24 Desember 2019 01:12:03

    Saya kira banyak faktor yg dipertimbangkan oleh PBSI untuk mempertahankan atau mendegra pemain. Bukan hanya sekedar prestasi dan pencapaian di turnamen,tetapi attitude atau sikap juga pasti menjadi pertimbangan. Keinginan untuk maju dan mendengarkan masukan2 pelatih pasti juga menjadi salah faktor pertimbangan pelatih. Bicara soal Della, dia adalah pemain senior ke-2 setelah Greys dipelatnas WD. Apakah tidak diberikan kesempatan? Sangat diberi kesempatan,bahkan diprioritaskan untuk menjadi wd-2 menuju OG sebenarnya. Tetapi apakah mampu menjawab tantangan dan harapan PBSI? TIDAK..Sebagai pemain senior sudah sangat wajar della dibebani target dan wajib untuk merengsek naik permainannya ke level elite WD. Tetapi tidak juga kan? Permainannya dilapangan naik-turun tidak konsisten.Belakangan tambah hancur melawan WD top10.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : IKRA4433
    Selasa, 24 Desember 2019 01:17:03

    EngHian sudah pernah bocorkan ke media,bahwa masalah della n partner itu bukan teknis teknik tetapi di non-teknis yaitu komunikasi dan mental dilapangan. Lantas apakah della tidak pernah dicoba untuk bimbing junior? Sudah berapa kali ganti pasangan untuk penyegeran setelah dipisah dari rizky sebelum akhirnya di tandem lagi. Apakah Della berhasil mengangkat junio2nya? Tidak juga kan? Dengan sikapnya,dengan manyunnya,dengan tidak komunikatif dan memberikan semangat buat partnernya sebagai senior apakah masih pantas untuk bertahan lagi? Kalau menurut saya,lebih baik melihat junior2nya diberi kesempatan drpd harus menghabiskan waktu menunggu della n partnernya berprestasi..masalahnya bukan dipelatih tetapi kembali ke pribadi dia sendiri..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : IKRA4433
    Selasa, 24 Desember 2019 01:24:03

    Pelatih dan sistem perannya kalau menurut saya hanya sekitar 10-20 persen dalam keberhasilan pemain.Sisanya kembali ke usaha dan keinginan atlet itu sendiri.Allah/Tuhan itu ada,dan akan membalas segala usaha upaya dari atlet itu sendiri..
    Nah,.selama ini apakah Della sudah berusaha lebih untuk mencapai hasil maksimal untuk meraih juara? Kalau cuma sekedar melahap latihan A seperti kata pelatih tanpa ada usaha dan niat untuk menambah sendiri latihan menjadi A,B dan C?
    Pemain2 yg juara adalah pemain2 yg punya tekad dan usaha lebih. Kevin,Gideon dan Jojo yg kita tahu selalu datang tepat waktu dilapangan dan selalu menambah sendiri latihan dilyar materi pelatih.hasilnya ada kan? Mereka sudah tunjukkan.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : IKRA4433
    Selasa, 24 Desember 2019 01:31:13

    Greys dan Apri kalau menurut saya pun,.pasti selalu berusaha lebih,lagi dan lagi untuk mengejar ketertinggalan mereka dari pemain WD Japan,Korea dan China..Eng Hian pasti lihat dan menilai kok anak buahnya..
    Jadi kalau Della akhirnya out,.waktu dan kesempatan buat dia memang sudah habis.Dan dia tidak bisa memanfaatkan kesempatan yg diberikan. Mungkin saja dia tidan punya usaha dan tekad lebih,tidak berusaha merubah sikap dia dilapangan sehingga di pasangkan dengan siapa pun tidak bisa ngangkat. Jadi memang sudah cukup waktu dan kesempatan buat Della..
    Ketut? Kebalikannya dari Della,makanya akhirnya masih bertahan.. skill dan attitude itu harus sejalan.. percuma punya skill yang katanya bagus dari junior kalau tidak dilengkapi dengan good attitude,dan pelatih serta PBSI pasti memantau dan menilai itu..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Selasa, 24 Desember 2019 05:24:41

    Pak Eng Hian pernah mengatakan bahwa sektor WD itu kompleks
    Dalam hal ini, komunikasi antara atlet dan pelatih harus bagus
    Mungkin saja komunikasi antara Greysia/Apriyani lebih bagus, lebih lancar sehingga antara satu sama lain bisa saling menerima dan memahami, sama seperti @adigung dengan lebay dan alay yang tak terpisahkan
    Berbeda halnya dengan Della/Rizki, mungkin, sekali lagi mungkin, komunikasi mereka kurang lancar sehingga saling tidak mengerti, jika diibaratkan bisa saja seperti Kim Ji Hyun dengan mantan anak asuhnya, bersama namun tak seirama
    Pada intinya terlalu dangkal untuk membuat kesimpulan tentang sektor WD dengan hint 'Save WD'
    Terlalu banyak kemungkinan dan pertanyaan yang belum terungkap jawabannya
    Jika diperkenankan beropini, mohon ijin kepada pakar WD @MDL (ini jokes, boleh kalo mau ngakak online, jangan diambil hati namanya juga jarlistung), ada andil peran dari Pak Eng Hian dan dari si atlet itu sendiri
    Pak Eng Hian sebagai pelatih yang artinya memimpin sektor WD, mengepalai sekian banyak anak didik. Jika ditarik ke atas, jelas Pak Eng Hian bertanggung jawab atas tidak berkembangnya potensi yang ada, karena bagaimanapun juga tugasnya adalah mengembangkan potensi yang ada menjadi prestasi. Pertanyaanya, kenapa bisa gagal berkembang? Apakah pola asuhnya yang kurang tepat? atau Adakah faktor lainnya?
    Della dan atlet lainnya sebagai anak asuh juga memiliki tanggung jawab (kepada Bu Susi, kepada sponsor, dan pihak terkait). Memang menjadi atlet itu berat, tetapi itu adalah pilihan mereka. Mereka harus bisa mengatasi berbagai tekanan tersebut, jika dirasa kesulitan bisa menggunakan bantuan profesional, dan harus mampu menjalin komunikasi yang baik (agar tidak ada lagi gembar-gembor di media yang menyudutkan)
    Menurut saya keduanya, baik pelatih dan atlet, masing-masing punya andil dalam hal ini
    Sekedar opini, tidak bermaksud menyudutkan pihak manapun
    Miracle

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 24 Desember 2019 06:50:39

    Intinya pemain kalo sudah 5 tahun di pelatnas prestasi biasa mending out..
    Saya iri pemain jepang banyak yg muda biasa tapi pas umur 23-25 bisa masuk jajaran top.
    Endo=umur 25 baru keliatan itupun masih papan tengah
    Yuksay=2017 baru nongol di level atas padahal dulu biasa

    Pemain kalo punya semngat biar di luar pelatnas bakal bisa bersaing walau umur sudah 25 ke atas..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 24 Desember 2019 06:53:17

    Pelatih pelatnas mayoritas lembek padahal atlet itu ibarat karyawan dan pelatih itu manager..soal kekeluargaan versi pelatnas wajar tapi pada tempatnya jangan biar latihan atau turnamen manjanya minta ampun

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Selasa, 24 Desember 2019 07:14:42

    Sbnrnya simple
    Kalau dari awal emang pemain manja ga bisa diatir ya udah ga usah di pelatnas
    Masa dibiarin aja jadi virus?
    Semua atlet ya harus ditanamkan tekad yg keras
    Ga mau ya out
    Masih banyak yg antri

    Belum lagi masalah fisik
    Sama kayak tekad
    Mayoritas ga beres

    Berarti emang sistem dong yg ga beres
    Cuma 20 persen jadi sisa 80 persen bususk ya sistemnya yg ga beres

    Beda ma cina korea jepang
    Ga jadi karena emang kemampuannya sdh maksimal dan mentok.liat sung ji hyun gao fang jie lin gui pu dll yg tidak maksimal ya out.diluar masalah cedera

    Pelatnas?ga cedera.fisik gtu2 aja
    Prestasi nol
    Bertahan 5-7 tahun


    Luarrr binasaaaa

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Selasa, 24 Desember 2019 07:33:51

    Mungkin perlu dimasukkan character building dalam kurikulum latihan di Cipayung @dennu98 my idol
    Jika selama ini sudah ada, mungkin perlu diperbaiki agar menjadi lebih baik lagi
    Semoga ke depannya akan semakin baik lagi
    Selain tentang atitude di dalam dan luar lapangan tentunya
    Fenomenal

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Gunmerbab
    Selasa, 24 Desember 2019 08:00:39

    Kayaknya emang harus di bentuk kek Jepang deh team A team B gitu. Soale jumlah pemain kita membludak dan yang jadi cuma itu itu aja. Di volleyball pun di Jepang juga team A team B

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Sagitarian
    Selasa, 24 Desember 2019 08:32:14

    Jadi ingat dulu suka banget lihat Suci/Della waktu itu masih muda dan sering menyulitkan pemain2 China.

    Waktu itu juga masih ada Anneke, Nitya, Tiara dan mungkij yg paling biasa aja kelihatannya si Gebby tapi melihat penampilan mereka dulu sempat terbesit bakal ada pemain WD Indonesia yang bisa unjuk gigi dalam waktu dekat.. tapi seiring berjalan waktu.. Anneke menikah.. Suci, Tiara, Della, Gebby seperti jalan ditempat.. malah sektor WD bertumpu pada pemain bukan pelatnas.. Pia/Rizky. Beruntung CLBK Grey/Nitya ada hasil memuaskan.. selebihnya.. entahlah..

    Dibawahnya sempat menaruh harapan ke inem dan setyana.. sayang nya kedua nya rawan cedera.. malah Setyana yang waktu itu dipanggil pelatnas malah menolak karena memang mau bergabung dengan Asutralia.
    Dan inem cedera nya menghalanginya untuk tampil lebih baik.. yang ada makin menurun..
    Kebawah lagi memang banyak terlihat bibit WD tapi gak ada yang begitu mentereng.. Tania, Vania, Yulfira, Cindy entah siapa lagi yang namanya ternyata redup.. beruntung masih ada Apriani yang muncul..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Selasa, 24 Desember 2019 10:29:38

    Bandingin aja deh dengan penghuni pelatnas cina korea jepang
    Berapa banyak pemain berapa yg berprestasi (masuk top 10,top 20, juara di alllevel, compare dgn berapa banyak saingan yg emang setara / diatas level nya ,prestasi masuk babak akhir)
    Berapa prosentase pemain berprestasi tsb dgnyg ga berprestasi..lantas apakah yg tidak berprestasi/mentok dipiara sekian lama?

    Jika dibilang jelas beda lah dgn pelatnas Indonesia
    NAH..disitulah letak ke stupid dan stub born nya PBSI

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 24 Desember 2019 11:10:06

    Pbsi ngeluh soal dana kurang padahal dana kurang karna kebodohan pelatnas yg nampung mentoker atau titipan..
    Menurut saya seharusnya pemain 15-17 di pelatnas 40% dgn catatan benar2 punya kemqmpuan sedangkan under 21 60% kuota pelatnas
    40% sisanya baru senior dan pbsi harus beri reward mana yg latihan mati2an baru di kirim ke tur luar dan jika tidak sesuai target minimal 3 tur langsung di peram lagi 2 bulan...

    Maksimal pemain pelatnas paling cuma 70-80 dgn catatan u21 60%
    Jam malam di berlakukan untuk pemain yg belum masuk top10
    Sosmed di larang keras saat latihan kecuali waktu istirahat..

    Pemain baru pelatnas di peram 3 bulan untuk memperbaiki fisik dan Pemain dapat di pulangkan kapan saja jika tidak capai target fitness level yg di targetkan supaya tahan banting..

    Pelatnas membuka peluang siapapun dan kapan saja masuk pelatnas kalo berprestasi di luar tanpa menunggu promdeg akhir tahun.

    Pratama atau lapis di kasih reward jika sesuai targer di tur luar dgn latihan sama pemain utama sampai tur selanjutnya pemain bersangkutan..

    Latihan di tambah porsi jika dapat hasil mengecewakan

    Kejurnas wajib di ikuti pemain pelatnas tiap sektor di luar rank 5 besar kecuali pemain dalam top5 tersebut adalah rank terbaik ketiga dst di pelatnas

    Pemain pelatnas di bawah 17 tahun wajib ikut kelas dewasa dan taruna supaya kelas taruna bisa ada fight pelatnas dan luar karna sebelumnya pemain junior pelatnas di paksa main di dewasa saja.

    Juara kejurnas taruna otomatis magang setahun dan ru 6bulan di pelatnas
    Juara dewasa otomatis sk tetap selama setahun dan ru sk tetap 6 bulan dan jika bagus di perpanjang sampai setahun.
    Catatan pemain yg juara atau ru non pelatnas..

  • Pelatih Sindhu PV
    Selasa, 24 Desember 2019 12:08:11

    Peran pelatih memang penting ya,
    Mona kaget nonton PV Sindhu waktu WBC, saat itu dia begitu Wow.. sehingga Nozomi seperti tak berdaya,
    Ternyata Kim Ji Hyun dalang nya.

    Ditunggu ya, hasil PELATIH :
    WS
    WD
    XD

    Pak ketua PBSI, tolong dipantau ya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Selasa, 24 Desember 2019 12:48:35

    Berkaca dari pv shindu..srikanth dan pemain sombong dan tak tau diri dan sebenarnya ga seberapa itu..bisa diliat bahwa PELATIH peranannya TIDAK 10-20persen.
    Apalagi kalau pelatih yg dimaksud ini tidak hanya pelatih kim ji hyun..dalam arti lebih kompleks adapelatih fisik dll.
    Saat kim ji hyun nya saja yg out ..langsung balik lagi tuh si shindu tdk mampu juara.
    Pelatih spt kim..pelatih fisik spt si alay tukang koprol (dua contoh)digabung jadi 20-40 persen kisaran membentuk juara.termasuk dll...10-20 persen
    Kisaran 30-60 persen itu adalah faktor dari luar pemain.
    Belum lagi faktor eksternal spt sosmed dan pergaulan kisaran hitungan ala 10-20persen..jadilah dari diri atlet..ngandelin bakat+kerja keras kisaran 10-20persen juga. Itu artinya faktor eksternal kisaran 40-80persen adalah PBSI dan jajarannya beserta sosmed+pergaulan

    Ga heran mayoritas pemain berbakat di pelatnas busuk kan kalau hitung2 an awam itu dijabarkan?sedikit engfaknya ya spt itu.

    Ga heran lee chong wei jadi super karena team eksternalnya bagus banget

    Ga heran Nadal bisa selalu comeback dgm gemilang dan menjadi petenis dekade ini (210-2019) karena team eksternalnya..perlu diingat carlos moya menjadi pelatih yg sukses membuat nadal reborn






  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 24 Desember 2019 13:17:38

    Jangan samakan mayoritas pelatnas dgn lcw yg dari lahir sudah ada jiwa disiplin

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 24 Desember 2019 13:18:22

    Perasaan kastanya malika di india rendah

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Selasa, 24 Desember 2019 13:47:00

    Hussshhh @K_strike
    Biar kata apapun itu
    Juara dunia lho
    Perak OG lho
    Former #1 lho
    Kurang fantastis apalagi coba?
    Kurang fenomenal apalagi coba?
    Amazing sudah pasti
    Fantastis sudah jelas
    Fenomenal sebuah bukti
    Miracle sudah tentu
    Sensasional

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Ikra4433
    Selasa, 24 Desember 2019 13:55:35

    Kalau sy beranggapan bahwa eksternal pelatih dan tim PBSI itu sekitar 10-20% ya karena mau bagaimana pun pelatih menemukan cara,melatih dengan metode yang disesuaikan dgn atlet tetapi atletnya tidak ada tekad yg kuat dan usaha lebih untuk juara sama aja NOL hasilnya..
    Kenapa Sindhu bisa juara di tangan pelatih Kim? Krn pelatih menemukan cara untuk menyiasati kekurangan teknik dan memanfaatkan kekuatan fisik sindhu.dan Sindhu juga punya tekad yg sangat tinggi,sangat berjuang untuk meraih gelar juara dunianya bahkan berlatih mati2an.tetapi apakah peran pelatih akan sebesar itu kalau atletnya sendiri tidak berjuang dan berusaha menerapkan apa yg dikemukan pelatih??
    Contohlah sempat marak kasus Praven. Yg tidak disiplin dll. Begitu dia sadar dan memotivasi dirinya untuk juara,menunjukkan tekadnya dia bisa tuh back to back juara.artinya faktor dari dalam diri praven sendiri yg akhirnya membuat dia bisa juara.pelatih hanya mengarahkan dan memotivasi terus sekali2 mengultimatum..menurut saya sihh

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Ikra4433
    Selasa, 24 Desember 2019 14:02:55

    Toh pada akhirnya atletnya yg menjalankan segala sesuatunya di lapangan saat pertandingan.pelatih mendampingi dari belakang lapangan..terkadang apa yg sudah dirancang dan strategi sebelum bertanding tidak dapat dikeluarkan atau dijalankan atlet saat ada dilapangan..jadi semua kembali lagi bagaimana atlet itu sendiri..kalau sudah dilapangan sudah pertandingan semua kontrolnya ada di diri atlet itu sendiri,.pelatih teriak2 ngomel2 dari belakang mengingatkan kalau atletnya sudah buntu sendiri yaa bisa apa pelatihnya.. peran pelatih memang dan pasti ada. Tetapi untuk saat ini dan untuk kasus Della,.saya sih tidak setuju kalau Eng Hian total dipersalahkan apalagi sampai ada tagar : SAVE WD

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Ikra4433
    Selasa, 24 Desember 2019 14:13:34

    Mustahil kalau kita mengharapkan semua atlet itu juara.pasti ada yang gagal menjadi atlet. Tinggal dari diri atlet itu untuk segera sadar diri dan menentukan masa depannya. Saat sudah sadar jalannya sebagai atlet sudah mentok,sudah susah bersaing ya segera banting setir untuk masa depan lain.saya salut sama Bona yg sadar dan segera melanjutkan hidup sebagai pilot drpd harus bertahan berkarir dan mentok jadi atlet. Atau hanna yg mengambil keputusan untuk menjadi istri saja drpd harus dihujat dan menanggung beban dan harapan para pecinta badminton tanah air..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : jo_san
    Selasa, 24 Desember 2019 14:17:02

    Tapi kalo dari sekian banyak pemain potensial yang ada dengan waktu 6 tahun dan nggak ada satu pun yang jadi, ya kredibiltas Pelatih sangat perlu ditanyakan lah..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Ikra4433
    Selasa, 24 Desember 2019 14:32:23

    Nah,.kalau kredibilitas pelatih ini masih perdebatan juga. Kalau diantara 6 tahun itu ada 2-3 orang yg atlet binaannya jadi sukses dan berprestasi maka klausal seperti yg saya sebutkan di atas tentang kembali ke diri atlet bisa jadi alat untuk pembelaan pelatih. Kecuali memang kalau dalam jangka waktu tertentu tidak atlet binaannya yg mengorbit dgn prestasi juara baru pelatih dipertanyakan..
    Contohnya sektor XD yg pelatihnya selalu dihujat berlindung dibalik Owi/Butet,.tapi toh akhirnya mulai bisa memoles melati/ucok untuk bisa bersaing..jadi diantara sekian banyak inputnya memang outputnya sangat terbatas. Banyak yg gagal dalam proses,.dan kegagalan dalam berproses ini kita hanya lihat dari luar dan hasil dilapangan tanpa melihat sehari2 bagaimana atlet berproses..tentunya yg sukses adalah yg bisa melalui proses dengan usaha lebih dan tekad lebih..yg berprosea apa adanya yaa,.pasti hasilnya juga apa adanya..kalau menurut saya siih

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Ikra4433
    Selasa, 24 Desember 2019 14:39:08

    Pernah melihat vlog Bayu di youtube ttg teman2 MS pelatnas,. Disitu dia menjelaskan bagaimana kerja keras dari seorang Jojo..dan dia mengakui itu..artinya dia sendiri tidak bisa berproses seperti apa yg jojo lakuin..dan hasilnya memang tidak salah.
    Jojo makin bersinar bisa berprestasi dan Bayu akhirmya kedegra..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Johantjun
    Selasa, 24 Desember 2019 14:44:16

    Kalo bener peran pelatih kecil buat prestasi atlet..
    Trus gimana tuh Srikant cs yg langsung nyungsep begitu ditinggal Mulyo handoyo, dan Kean yew loh yg biasanya jadi penghias drawing bisa juara begitu dipoles Mulyo..

    Jelas lah peran pelatih sangat besar dalam memoles pemainnya sampe china mau mendatangkan pelatih dari korea demi memperbaiki performa WD yg padahal juga sudah cukup bagus, dan terbukti Chenjia kembali ganas.

    Biar gimana pun Wd yg di juniornya lumayan bisa bersaing harusnya adalah yg kudunya bisa berprestasi di senior..
    Tapi nyatanya kebanyakan layu sebelum berkembang
    Della, Suci, Rosyita, jauza, Ribka di yunior bisa bersaing
    Tapi begitu dipegang Eng hian gak ada perkembangan, cenderung stag bahkan menurun..

    Tahun ini pun Wd yunior yg bagus melimpah..
    Jangan sampe nasibnya seperti kakak-kakaknya kalo dilatih dengan sistem pelatihan yg begitu-begitu saja..
    Save WD

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Selasa, 24 Desember 2019 14:44:54

    Menyambung apa yang disampaikan @Ikra
    Jika boleh berpendapat, skill atlet kita dapat dikatakan oke bahkan jauh di atas rata-rata
    Tetapi dalam hal karakter menurut saya agak kurang
    Memang tidak semua atlet yang masuk ke Cipayung menjadi #1 atau ketika dilatih oleh pelatih tertentu akan menjadi #1 juga, ada faktor luck yang tidak bisa kita pungkiri
    Tetapi dengan melimpahnya talenta yang ada tetapi gagal berkembang, sehingga kesannya menjadi membuang talenta dan itu sudah sering terjadi
    Pelatih tentu punya andil dalam hal ini, begitupun dengan atlet dan induk organisasi yang mengatur persiapan ke berbagai turnamen dengan segala fasilitasnya (termasuk pelatih)
    Sebagus apapun fasilitasnya, sehebat apapun pelatihnya, selangka apapun bakatnya jika tidak dibarengi dengan karakter yang kuat di lapangan maka akan tidak maksimal
    Contoh Carolina Marin, begitu berkarakter di lapangan saat bermain, karakter dalam hal ini adalah determinasinya di lapangan
    Ini yang belum terbangun dengan di dalam atlet kita saat ini, sehingga jika BL bilang dengan klemar-klemer, lemes dll
    Klemar-klemer, lemes bisa menjadi karakter, tetapi untuk seorang atlet agak dipertanyakan
    Hendra Setiawan kalem tetapi tidak klemar-klemer, lemes ada karakter kuat yang terbangun di dalam dirinya sebagai 'pembunuh berdarah dingin' ketika berada di net court
    Pertanyaannya, bagaimana dengan karakter atlet kita yang ada di jajaran medioker?
    Silahkan disimpulkan sendiri..
    Miracle

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Selasa, 24 Desember 2019 14:49:29

    @Johantjun
    Sependapat dengan Anda, peran pelatih sangat besar dalam membentuk karakter si atlet di dalam lapangan
    MD Indonesia memiliki karakter yang kuat karena polesan pelatih juga
    Hanya saja menurut saya, ada yang berhasil dibentuk dan tidak
    Semua kembali lagi bagaimana cara pelatih dan atlet menjalin komunikasi agar selaras dan seirama
    Para dayang pun setidaknya pernah mencicipi gelar di level menengah (GP/GPG/S300)
    Fenomenal

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 24 Desember 2019 15:59:20

    Icad sudah bener galak orangnya
    Herry ip juga kalo marah seram
    Herry saputra kalo marah ngeri
    Reonny lumayan tegas
    Eng hian kekeluargaan

    Reonny pindah wd sedangkan ws kalo malu pake pelatih asing setidaknya banyak pelatih bagus di indonesia bisa di ambil

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Selasa, 24 Desember 2019 17:58:52

    MS bentrok sama India di Indonesia Masters.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Selasa, 24 Desember 2019 18:23:21

    Fenomenal
    Indonesia bisa tanpa wakil MS di R2 karena digulung tikar oleh MS Fantastis yang perkasa tak terkalahkan sepanjang masa
    Harus waspada dan siaga
    Tanda bahaya mengancam
    Fantastis
    Fenomenal
    Amazing

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Selasa, 24 Desember 2019 18:30:29

    Hendra/Ahsan juga bertemu dengan MD Fantastis
    Fenomenal

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 24 Desember 2019 19:09:55

    WS hendrawan yukkkk

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Selasa, 24 Desember 2019 22:37:05

    Kata kunci ....pelatih kim menemukan cara agar pemain bisa memaksimalkan diri.plus tekad kuat dari shindu menjadikan dua hal tsb membuat shindu jadi juara.
    Sekali lagi itu membuktikan bahwa pelatih perannya besar.tekad kuat shindu juga ditemukan pelatih.entah spt apa hanya shindu dan kim yg tau.
    Yg jelas setelah ditinggal kim shindu sombong tak tau diri menjadi spt sebelumnya lagi.

    Gw percaya semua pemain berbakat yg juniprnya wow pny tekad kuat spt shindu.silakan tanya aja sendiri ke pemajn.disinilah peranpelatih (dan pbsi dgn sistemnya dan faktor eksternal lainnya spt sosmed dan pergaulan /lingkungan) yg membuat pemai kedepannya jadi apa.

    Kenapa shindu setelah ditinggal kim jadi gtu lagi?bukankah tekadnya luar biasa kuat? Shindu merasa dgn tekadnya serta peninggalan cara latihan kim dgn jumawa pengen jalani sendiri..hasilnya?ga ada. Adalah bodoh jika kita lantas lupa cara latihan yg dikasih sang guru.tapi lebih bodoh lagi jika meninggalkan sang guru dan merasa levelnta sdh mandiri.sang guru ttp berperan besar tuk memaintain pemain.

    Nadal sebelum dilatih carlos moya juga sdh mendapat gelar grandslam dll yg sdh nyaris menyamai the fed express.dilatih pamannya toni nadal.tapi nadal ttp memerlukan pelatih lain agar menemukan nadal reborn untuk kembali berkuasa di rank 1 dunia dari badai cedera dan badai serangan the fed the joker murray plus next gen thiem zverev n the genk.

    Setuju dgn jo san dan johantjun..save wd dari pelatih.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : klobot
    Rabu, 25 Desember 2019 04:18:39

    joko supriyanto latih ws
    sigit budiarto latih wd
    sekali-sekali pakai pelatih pribumi
    jangan s dan s doang
    sipit dan salib

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Rabu, 25 Desember 2019 05:56:36

    Klobot ini kebalikan dari alergi/ngakak/nusa

    Tapi klobot lebih ngasal..

    Meski begitu..kadang tetap ada SESUATU yg bisa jadi bener..dari kedangkalan otak klobot dan kebencian alergi
    Apalagi tau sendiri gmana banyak hal2 negatif/bersliweran mengenai pbsi
    Satu Misal ya...pemain siluman .wkkwkw

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 25 Desember 2019 07:57:51

    Dennu
    Pemain siluman ada loh sudah brapa tahun
    Zachariah awalnya sparing tiba2 nongol di turnamen (tangkas)
    Vicky angga tahun lalu tidak ada di list pemain tapi tiba2 nongol waktu anak ms liburan ke bali

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : IKRA4433
    Rabu, 25 Desember 2019 08:08:26

    @dennu dari awal kan saya berpendapat bahwa peran pelatih n tim PBSI sampai 20%. Kalau menurut saya itu sudah besar presentasenya buat keberhasilan atlet, sisanya kembali ke usaha dan tekad atlet serta peran Allah SWT.
    Kalau bilang perannya pelatih besar,.ya tergantung dari yg menilainya,mau memberikan berapa persentasenya dalam proses keberhasilan atlet. kalau menurut penilaian lu besarnya sekian puluh persen ya tergantung lu menilainya berapa..monggo
    Kalau mau bilang besar dan sekian persentasenya..
    Karena klo menurut saya peran pelatih n tim eksternal besar tapi cuma sampai 20%.

    Tapi tunggu,.tidak semua atlet junior yg punya bakat punya tekad yg kuat seperti sindhu. Banyak yg menjadikan masuk pelatnas sebagai tujuan akhir dari perjalanan karier mereka.setelah masuk pelatnas dan mendapatkan segala2nya,.maka motivasinya jadi mulai berkurang dan berproses apa adanya.. lihat2 aja,banyak banget yg setelah masuk pelatnas menjadi nyaman dan seolah karir atletnya sudah dipuncak..ada?? Banyakkk...hanya sedikit yg sadar bhw pelatnas itu sasaran antara untuk karier atlet yg lebih tinggi. Yang sedikit inilah yg berproses lebih keras dari yg lain.yg sedikit inilah yg menjadi segelintir atlet pelatnas yg bisa juara.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Nippon
    Rabu, 25 Desember 2019 09:08:21

    Saya mau soroti pemain md utama yg doyan error dan sudah mempengaruhi si pemain tersebut,

    Rian salah satu pemain baseline dgn pukulan terkeras saat ini, tapi makin kesini saya lihat errornya dan kesalahan mendasar semakin dipertontonkan. Untuk defence sendiri saya bilang sangat buruk, hampir setiap lawan smash ke jombang pasti jebol.

    Kalo ade yusuf dari sisi level seharusnya sudah bukan di pelatnas lagi. Error, power lemah, mental lemah, fisik juga menghawatirkan.

    Harusnya bisa lihat kelemahan2 itu, dan mulai mencari pasangan2 untuk 2024 dan segera pisahkan fajar rian dan wahyu ade. Saya kira performa fajar dan wahyu cukup baik, tapi saya tidak yakin herry ip mau memasangkan keduanya, bisa jadi wahyu pun bakal didegra sepaket dgn ade thn depan.

    Squad md setelah ahhend pensiun dan wahde degradasi thn depan.

    Gideon 29
    Kevin 25
    Fajar 25
    Rian 24
    Sabar 24
    Reza 23
    Fikri 21
    Bagas22
    Fahricar 22
    Amri 22
    Leo 19
    Danil 19

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : IKRA4433
    Rabu, 25 Desember 2019 09:09:37

    Ini Vicky yg juga di atas sempat saya pertanyakan..kok tiba2 masuk SK pelatnas lagi tahun 2020
    Padahal sudah degra di 2019 dan sepanjang 2019 tidak menunjukkan prestasi apa2,.tahu2 keangkut sk pelatnas lagi..aneehh
    Bahkan di kejurnas pun dikalahkan oleh Cupu di QF

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 25 Desember 2019 09:46:43

    vicky tuh kelahiran 96 kan, udah tua dan ga ada prestasi apa2. tahun ini pun cuma ikut 3 turnamen internasional, di indonesia semua, pencapaian terbaik sf S100 Indonesia

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 25 Desember 2019 10:53:52

    Vicky utama tapi cuma sparring sama kayak tahun ini makanya dia make sponsor yg sama dgn pelatnas kalo ikut tur

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 25 Desember 2019 10:54:08

    Vicky utama tapi cuma sparring sama kayak tahun ini makanya dia make sponsor yg sama dgn pelatnas kalo ikut tur

  • Re: Vicky Burki, Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 25 Desember 2019 22:36:37

    Vicky tuhh hebattt kali, jgn di bully
    Dia jago aerobic, Ratu Aerobic gitu dech,
    Terkenal, body nya keker, dulu sempat Hitz, angkatan Inggrid Widjanarko,

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Kamis, 26 Desember 2019 13:49:28

    Wakkkk

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 26 Desember 2019 14:20:35

    Susi pernah bilang kalo pelatnas itu ada yang SK Tetap, Magang & hanya sparing. tapi kesalahnnya tidak menyebutkan siapa yang masuk SK Tetap, Magang & Sparing seperti tahun sebelumnya disebutkan mana Tetap & Magang.
    yang gw pertanyakan statusnya dipelatnas
    MS: Karono, FAK, Vicky (utama), Syabda, Alvi, Damas, Asqar (Pratama)
    WS : Nandini juara TTI Kejurnas langsung masuk utama. seistimewa itukah?.
    MD : sudah pas
    WD : ini yang total banget rombakannya. terlepas Rizki, Della, Jauza yg mengundurkan diri. knp WD banyak yang mengundurkan diri ya. semata2 gak mampu bersaing atau ada yg salah dengan cara bimbingan Eng Hian?
    XD : masih bertanya2 nama Zachariah & Hediana masih masuk. padahal tahun lalu cuma 1x Juara IC selebihnya kalah babak 1 & bahkan kualifikasi

    dan syarat supaya bisa jadi sparing itu seperti apa ya??

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 26 Desember 2019 14:21:37

    bukannya kalo statusnya Magang & Sparing pakai duit sendiri ya

    Oleh : Kountoll_strike
    Rabu, 25 Desember 2019 10:54:08

    Vicky utama tapi cuma sparring sama kayak tahun ini makanya dia make sponsor yg sama dgn pelatnas kalo ikut tur

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 26 Desember 2019 14:36:14

    Rizky

    Pbsi kayaknya sangat perhatian sama tangkas karna brpa pemain tangkas bisa ajaib tiba2 nongol di pelatnas..
    Vicky itu utama tapi sebagai sparing sejak tahun lalu bedanya tahun lalu masih sering di kirim ke tur luar dan tidak ada dia di list pemain pelatnas sejak tahun lalu sedangkan tahun ini sangat jarang ikut tur dan tapi tiap ms kluar jalan sering nongol dia dan brapa kali posting lagi latihan di pelatnas..dia ikut tur biar di sirnas make atribut pelatnas di bajunya contoh bli2 sponsor djarum sedangkan tangkas tidak ada bli2 di bajunya..
    Mau sparing atau magang biar biaya tanggung klub tapi pemain wajib pake sponsor pbsi di bajunya.

    Wahde kayaknya di pertahankan buat sparing karna kualitas mereka selevel sama md utama dan tahun ini peluang terakhir mereka di platnas.

    Nandini itu istimewa karna umur 18 dan satu2 ws djarum yg paling tua di pelatnas dan ws utama tanpa pemain djarum jadi masa club investor hampir 80% di pelatnas dan penyokong sirnas tidak punya ws utama di pelatnas cuma paling setahun sj karna brapa tahun ini saya liat sudah dia ws djarum utama paling jelek kualitas di pelatnas..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : majin
    Jumat, 27 Desember 2019 09:13:03

    Telah di rilis pelatnas jepang baik team A dan team B total jumlah pelatnas mereka 57 pemain. Ini pbsi malah 105 pemain. Padahal jpn dengan pemain pelatnas skrng bisa menduduki rangking 2 jumlah perolehan gelar wtf 2019. Team jpn lbh mengutamakan kualitas dibandingkan kuantitas

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : majin
    Jumat, 27 Desember 2019 09:16:39

    Yg jadi pertanyaan apa yg dipikirkan pbsi sampai pemain pelatnas itu banyak sekali? Tetapi yg bisa bersaing di tingkat dunia hanya segelintir orang. Kalau alasan nya regenerasi dan perbanyak pemain muda, kenapa tidak di filter lagi? Cari yg terbaik dari yg terbaik. Sehingga tidak mubazir kebanyakan pemain, mending kalau bisa bersaing tapi kebanyakan mentok. Contoh team jpn pelatnas nya tidak banyak tapi berkualitas

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : majin
    Jumat, 27 Desember 2019 09:20:10

    Yg lbh heran lagi adalah udh jumlah pemain pelatnas bejibun, tetapi pelatih nya tidak banyak. Rasio antara jumlah pelatih dengan pemain timpang. Buat apa pemain pelatnas banyak tetapi pelatih nya kurang orang. Rasio antara jumlah pemain dengan pelatih apakah sudah sesuai? Baik itu pelatih utama atau pratama. pelatih fisik, pelatih teknik maupun asisten pelatih.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Jumat, 27 Desember 2019 11:10:24

    Yes banyak yg gak kepegang, fisik pun jelek.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Jumat, 27 Desember 2019 13:04:37

    Semakin banyak jumlah yang ditampung maka semakin banyak pula dramanya
    Miracle

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Jumat, 27 Desember 2019 15:14:55

    Aseli parah emang PBSI

    BATU BANGETSS
    Kayak Netizen..maha benar

    Wkwkwkkwwk

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 27 Desember 2019 15:54:32

    Pelatnas PBSI masih menganut sistem 1 atlit 1 nomor (boleh sih pikirannya gini tapi untuk atlit yang memang sudah berprestasi di nomor itu).
    kenapa tidak ada yang rangkap, apa Pelatnas benar2 alergi dengan yang namanya rangkap? pantesan fisik atlit nya pada letoy.
    Jepang bahkan pemain sekelas Misaki & Wakana saja masih main rangkap WD & XD dibeberapa turnamen. kalo PBSI gak bisa menerapkan sistem rangkap ke Utama, kenapa tidak diterapkan di Pratama yang notabennya diisi pemain muda yg secara Fisik masih kuat.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 27 Desember 2019 16:57:40

    Jepang pemain banyak tapi latihan di klub makanya ke pegang smua.
    Latihannya satu pelatih megang 1-2 single atau ganda.

    China sudah menerapkan 1 nomor 1 pemain dgn syarat level top..
    Pemain kita harusnya 2-3 tahun lepas junior masih rangkap buat nentuin mana yg berprestasi tapi kalo mentok buang karna banyak yg mau masuk pelatnas kayak kacang goreng dekat rumah laris manis

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 27 Desember 2019 17:00:37

    Bukan pemain yg malas rangkap tapi pbsi yg malas soalnya kalo rangkap bisa2 pemain titipan tidak dapat tempat.
    Pemain keluar pelatnas banyak yg rangkap jadi bilang sama pengurus kalo pelatnas bukan tempat klub adu kuat mana yg paling banyak di pelatnas biar kualitas ampas

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Jumat, 27 Desember 2019 17:33:49

    Induk olahraganya aja males
    Pantes pemainnya males latihan fisik
    Jadi lemes dan gemuk2 kyk ayam potong


    Wkwkwkwkwk

    Fix sih..pengurus PBSI masih ga becus

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Jumat, 27 Desember 2019 20:36:31

    Analisis sok tahu ala @adigung yang alay tentang kelebihan dan kekurangan mengasuh banyak atlet

    Kelebihan:
    1. Memiliki lebih banyak pilihan, khususnya bagi sektor ganda akan memudahkan dalam rotasi atau bongkar pasang pasangan ganda dengan adanya SDM (atlet) melimpah
    2. Dalam kejuaraan beregu jelas akan memiliki nilai tambah dengan banyaknya SDM maka strategi dan pemilihan atlet lebih banyak pilihan (variasi)
    3. Sebaran usia SDM adalah usia muda U21, sehingga sangat baik untuk proses regenerasi
    4. Melimpahnya SDM dengan berbagai karakter bermain akan sangat baik dalam proses latih tanding, sehingga atlet lebih kaya dalam hal variasi strategi bertanding karena mendapatkan sparring yang berkualitas kurang lebih sama (secara teknik)
    5. Banyakanya SDM yang ada diharapkan akan memicu persaingan internal di setiap level, level pratama akan bersaing dengan sesama pratama untuk dapat naik ke level utama

    Kekurangan:
    1. Biaya yang dikeluarkan jelas cukup besar, khususnya dalam pengiriman ke berbagai turnamen
    2. Fasilitas yang disediakan harus cukup memadahi, seperti gym, lapangan, mess (asrama), pelatih (fisik dan teknik), nutrisi (makanan, vitamin, dll)
    3. Pengontrolan dan pemantauan SDM yang ada menjadi lebih sulit karena jumlahnya cukup banyak
    4. Perbedaan kualitas (secara teknik) dan karakter (sifat) dapat berpengaruh terhadap porsi latihan dan jenis latihan dan pendekatan, sehingga membutuhkan biaya, waktu, dan adaptasi. Permasalahan adaptasi menjadi isu serius dalam hal ini
    5. Rentan adanya konflik atau kecemburuan sosial

    Adakah yang mau ditambahkan? Monggo silahkan mari kita berdiskusi

    Note: Sekedar pendapat, asumsi, dan dasarnya adalah ngawur dan sesuka hati

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dideyers
    Jumat, 27 Desember 2019 22:44:08

    Agak tergelitik dengan kejadian di mana pemain2 menambah sendiri porsi latihannya, dan ternyata pemain2 tersebut berhasil juara (misal disebut di atas: Kevin, Marcus Gideon, Jojo).

    Lalu, apakah artinya program latihan dari pelatih memang kurang? Kurang durasinya, kurang beratnya, kurang repetisinya, ...?
    Sampai2 untuk pemain yang mau juara harus menambah sendiri porsi latihannya.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Sabtu, 28 Desember 2019 05:27:40

    Cabor lain mau ngikut kualifikasi og kesulitan dana padahal ada brapa yg bagus kayak voli pantai..
    Tanpa djarum pbsi bakal sulit nampung pemain bejibun di pelatnas kalo ngandalin sponsor walaupun banyak sponsor ngantri tapi paling cuma 40 sampi 50 pemain yg nongol di pelatnas.
    Semua spinsor yg melekat di kaos timnas semuanya produk djarum mulai bli2,tiket.com,indofood, dll kecuali apparel seperti yonex,lining,victor dll
    Turnamen nasuonal hampir semua djarum yg biayain jadi djarum mau nitip 100 pemainpun wajar toh uang yg di pake platnas hampir smua punya djarum

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Sabtu, 28 Desember 2019 07:13:54

    Yang ga wajar kan karena kualitas pemainnya ga bagus2 amat
    Lebih ga wajar lagi di pelatnas yg ga pny prestasi di level 300 keatas ga dirangkap
    Paling ga wajar lagi fisik mayoritas pemain letoy semua

    Yg ga wajarnya kebangetan pemain banyak banget yg bagus malah jadi ampas di pelatnas..dipiara 5 tahuan lebih
    Hanya segelintir pemain yg jadi juara

    Cina pemain utama dan junior utamanya banyak yg jadi kalau ga jadi ya ditenggelamkan dan diorbitin yg baru lagi.
    Sangat sedikit pemain pelatnas cina yg bisa berlama2 di pelatnas. Ga nunggu sampe mentok.selalu dibongkar pasang spy bisa jadi juara.baru dipatenkan.yg sdh diusahain bongkar pasang tapi ga juara ditendang.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Runeback
    Sabtu, 28 Desember 2019 12:23:14

    PBSI tambeng kalo di ksh tau.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Sabtu, 28 Desember 2019 14:11:11

    Tambeng karena pny prinsip ala ala netizen..maha benar

    Jelas2 maen rangkap juga bisa hemat biaya kalau kirim pemain ke suatu turnamen
    Katanya pengen banyakin batu2 sandungan agar pemain prioritas pelatnas bisa kebantu.ngarep pemain batu sandungan tsb bisa bantu bersih2 siapa tau ngalahin pemajn unggulan negara lain
    Pny prinsip gtu tapi ga manfaatin pemain mentok

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Sabtu, 28 Desember 2019 16:48:05

    Statment pengurus pelatnas sengaja ngririm pemain buat menuhin draw supaya pemain lain tidak bisa masuk maindraw..mau ikut strategi china padahal pemain cina mau rank brapa sering jegal pemain top beda pemain kita sering kejegal supaya bisa panjang liburannya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Sabtu, 28 Desember 2019 16:52:29

    Masih ingat dgn sombongnya sang pemilik rank 1 dunia selama seminggu bertitah
    Era lindan dan lcw sudah lewat sekarang era saya dan piktor
    Piktor bakal sulit konsisten dgn cidera kambuhan
    Srikant bisa melajuh jauh tahun ini
    Di india pemain top hampir smua absen
    Hongkong kento mundur selamat dari lubang jarum di r1 ee di tau2 di jegal bencong hongkong

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Sabtu, 28 Desember 2019 19:55:51

    Itu dia
    Kalau niat pbsi menuhin kuota baik qualifikasi atau main draw ya yang biasa mentok di mix n match drpd sekali main langsung keok. Kalau rangkap kan lumayan main dua kali. Latihan bertahun2 pas ikut turnamen langsung keok.macam mana pula latihannnya.kalau lawan rank top 8 masih okelah..lah sekarang lawan siapa saja pemain Indonesia yg mentokers ga je bisa menang apa engga masih kyk ngitung lubang kancing..menang...kalah..menang...kalah..ending biasanya kalah..namanya juga diotak dah pengen insta story
    Wkwkkwkw

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Sabtu, 28 Desember 2019 21:57:59

    Berhubung beregu asia sudah dekat tebak2 skuad
    Putra
    Shesar
    Ikhsan
    Bobby
    Adinata
    Leo
    Daniel
    Fikri
    Bagas
    Pram
    Yere

    Chico,cupu,imen sama saja ancur

    Putri
    Jorji
    Rusel
    Putri kw
    Asty
    Apri
    Ana
    Siti
    Ribka
    Ketut
    Putri

    Lebih baik tidak juara beregu putra asia daripada gatot thomas toh pemain inti kita terutama putra bakal selektif milih tur buat og

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Nippon
    Minggu, 29 Desember 2019 09:17:11

    Paling seneng kalo prediksi2an
    Ikutan ah wkwk
    Men
    Shesar
    Firman
    Iksan
    Adinata
    Fajri
    Juara kejurnas fahricar amri
    Leo daniel

    Women
    Jorji
    Ruselly
    Choi
    Putri kw
    Apri putri
    Siti ribka
    Yul agathaj

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Minggu, 29 Desember 2019 12:32:53

    Kayaknya nggak jauh dari SEA Games minus pemain XD.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 29 Desember 2019 18:52:30

    Wahyu ade dan firman sudah cukup sering ikut beregu jadi sebaiknya pemain muda di kasih peluang walaupun imen masih kategori mudah.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Nippon
    Minggu, 29 Desember 2019 19:04:59

    Gua berharap rian dan kevin main ganda campuran.

    Kita bisa ingat bagaimana heroicnya kevin masita di wjc 2013 dan rian rosita di wjc 2014. Justru prestasi kevin dan rian lebih bagus di ganda campuran.

    Kalo untuk fisik harusnya gk ada maslah dgn usia mereka yg masih muda.

    Kevin fadia dan rian apri bisa dicoba, dari pada ngumpulin pemain2 medioker di pelatnas

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 29 Desember 2019 22:25:33

    Kevin dan rian memang tidak ada masalah tapi buat ikut tur beruntun dan sampai babak akhir mereka sering ngeluh capek tapi di tambah dgn ini bukan alasan kata mereka.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Senin, 30 Desember 2019 05:05:54

    Kalau kevin fokus MD ya gpp dan malah harus karena sdh bisa membuktikan sdh jadi rank1 dgn banyak gelar dan sangat lumayan konsisten.rian yg boleh dicoba rangkap.
    Yg ga konsisten
    Yg mediokers
    Yg ingin di upgrade (contoh apri...rian)
    Para junior..
    Seharusnya mix n match atau rangkap

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Ikra4433
    Senin, 30 Desember 2019 16:14:52

    Kalau Kevin sudah sering dibahas dan memang sudah tidak cocok lagi untuk rangkap ke XD..
    Kalau Rian yang wajib dan bisa dicoba rangkap ke XD..secara errornya ga nahan dan posisinya sbg penggebuk

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Selasa, 31 Desember 2019 08:56:21

    Untuk MD kalau mau yg monster banget sih
    Kevin praveen

    Teknik skill tinggi banget
    Tinggal dilatih maen lebih save
    Dua2 nya mudah error karena pake feelings maennya
    Tapi kalau bisa safe 70 persen aja
    Wewwww

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Gunmerbab
    Selasa, 31 Desember 2019 11:30:26

    Ribka tarik ke xD bolanya cocok di xD
    Di WD kurang bisa bantu smash bakaln susah di WD.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 31 Desember 2019 12:04:35

    Justru kebanyakan laki xd yg bagus tugasnya di md pm makanya pintar olah bola..

    Baca statment berry kalo dia mundur setelah bicara sama pelatih padahal biarpun tidak mundur bakal di tendang juga..

    Rata2 atlit yg mundur yg karna tahu bakal di degra jadi kesannya bukan karna pbsi sudah tidak butuh mereka tapi mereka mundur biar yg muda naik wkwkkwkwkwkwkkwk..
    Kecuali jauza semua yg mundur memang ada di list degra.

    Di pecat
    Dgn ngundurin diri masih bagus mundur soalnya kalo di tanya biar lebih keren bahasanya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 31 Desember 2019 14:37:15

    setelah kejurdun juga berhar ikut turnamen biaya sendiri ternyata, pantesan jarang turun ya, cuma main di indonesia aja

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 31 Desember 2019 16:34:50

    Hardi masih bisa bersaing di kevel atas biar cuma ke qf atau sf yg penting pasangannya bagus misal ricky kan kebetulan pemain kita ada brapa yg punya sponsor raket malaysia..kalo perlu tunggal putra dan ganda kita cari sponsor di malaysia smua kan banyak yg menjual di banding pemain malaysia yg independen..

    Taiwan semangatnya dan nyari sponsor luar biasa hebat
    Semua tur di jabanin mau di sebelah mana saja yg penting punya turnamen

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Selasa, 31 Desember 2019 19:36:44

    Tahun ini setelah og pemain top banyak yg bakalan jarang ikut tur dan ini peluang buat pemain muda unjuk gigi di level atas.

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : senaraket
    Selasa, 31 Desember 2019 20:09:50

    Kualifikasi THA Masters

    MD Berry/Rian vs Leo/Daniel
    WD Anggia/Della vs Tania/Ketut

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Rabu, 01 Januari 2020 08:18:29

    Jalan terjal bagi Mbak Fitri untuk mempertahankan gelarnya tahun lalu, meskipun lawan tahun ini lebih kompetitif tetapi bukan hal yang tidak mungkin
    Prediksi lawan dan calon lawan mbak Fitri di setiap babak (round)
    R1 vs Chocuwong Pornpawee (Thai)
    R2 vs Carolina Marin (Spain) atau Kim Ga Eun (Kor), berharap Marin meraih hasil bagus di Malaysia dan Indonesia Masters sehingga withdrawn dari turnamen ini
    R3 vs Sayaka Takahashi sang WS terkuat di dunia Ratu BWF World Tour atau WS Tiongkok
    Mbak Fitriani berada di pool atas bersama beberapa nama tenar seperti Akane Yamaguchi, Sung Ji Hyun dan rising star Thailand Phittayaporn Chaiwan
    Meskipun terjal, tetapi bukan hal mustahil bagi mbak Fitri untuk melaju jauh, selalu ada keajaiban dan berbagai kemungkinan
    Peluang withdrawn bagi beberapa nama besar seperti Akane, Ratchanok, An Se Young, Carolina Marin dll bisa terbuka jika nama-nama tersebut mendapatkan hasil baik di dua turnamen S500
    Semoga mbak Fitri bisa tampil cemerlang dan meraih hasil gemilang di turnamen ini
    Semoga beruntung
    Miracle

    Note: mbak Fitri di pool atas bersama mbak Gregoria, dan jika mbak Ruselli lolos ke babak utama maka 3 WS Indonesia akan berada dalam satu pool di pool atas

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Rabu, 01 Januari 2020 10:27:07

    Siap2 tahun ini setelah thai fitri bakal sulit ikut tur 750 keatas

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Rabu, 01 Januari 2020 16:20:39

    Engga juga lah
    Ttp main di level atas di tahun 2020
    Tahun berikutnya yg akan didepak atau turun kelas

    Karena ngarepin meimei juga ga mungkin
    Secara gw pikir nih anak jjuga lumayan ada sedikit kebrruntungan karena tdk terbebani dan mendapat motivasi tuk buktiin.sama seperti jorji yg merangsek top 15 saat tdk terbebani dan mendapat banyak lucky draw
    Saat fitri dan jorji dibebani..langsung amblas dibanyak turnamen
    Jika dibebani

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Rabu, 01 Januari 2020 18:35:06

    Saat ini mbak Fitri berada pada urutan ke-28 dunia
    Mbak Fitri harus mampu menorehkan hasil yang baik di Thailand S300 jika tidak ingin terlempar dari jajaran 30 besar
    Pencapaian mbak Fitri di Malaysia dan Indonesia S500 pada tahun lalu adalah mencapai babak 16 besar (R2)
    Berdasarkan hasil drawing, mbak Fitri akan berhadapan dengan WS Tiongkok di babak pertama pada dua turnamen tersebut, dengan catatan rekor pertemuan dimenangkan oleh para WS Tiongkok, sedangkan di Thailand S300 akan berhadapan dengan Pornpawee
    Jika mbak Fitri kalah di R1 pada tiga turnamen tersebut, bukan tidak mungkin akan kehilangan banyak poin dan bisa jadi akan terlempar dari 30 besar, itu artinya akan menjadi kesulitan tersendiri bagi mbak Fitri karena harus melalui babak kualifikasi
    Meskipun PBSI mengirim ke berbagai ajang S500+++ jika peringkat mbak Fitri tidak mencukupi maka akan menjadi halangan tersendiri, peringkat adalah modal awal untuk ikut dalam suatu turnamen
    Dalam masa perburuan poin ke Tokyo, level S300 tidak akan semudah sebelumnya lagi karena banyak pemain top level yang berburu poin
    Selain itu, strategi Tiongkok dengan amunisi mudanya yang membanjiri berbagai level turnamen, bisa menjadi batu sandungan bagi mbak Fitri
    Miracle

    Note: didasarkan pada asumsi di atas kertas (peringkat), fakta di lapangan bisa saja akan berbeda

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Rabu, 01 Januari 2020 19:49:33

    Ga yakin ws yang ada bisa masuk top 10
    Selain emang bertabur banyak pemain berbakat dari seluruh dunia di rank top 10
    Juga karena kemampuan pelatih membentuk pemain yg lambat kyk keong jalan

    Jorji dah mau dua tahun masuk level senior sejak juara dunia junior
    Gelar gp/g aja ga dapet2

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Kamis, 02 Januari 2020 05:30:56

    Saya rasa tidak perlu mematok target muluk-muluk @dennu98 my idol
    Hal terpenting saat ini adalah bisa mengamankan peringkat agar tetap berada di jajaran 30 besar dunia, sehingga qualified untuk bisa ikut turnamen level atas S500+++ karena turnamen berlabel S750 dan S1000 tidak ada kualifikasi, kecuali S500
    Sebagai contohnya mbak Ruselli yang saat ini tercecer di luar 32 besar dunia, maka untuk bisa qualified ke babak utama S500 harus lolos babak kualifikasi atau berharap adanya pemain yang mengundurkan diri
    Mbak Fitri adalah salah satu WS andalan untuk ke OG 2020, jika peringkatnya berada di luar deretan 32 besar maka akan sulit untuk lolos ke OG 2020, mungkin memang bisa lebih banyak turun di level S300, tetapi sekali lagi pada masa menjelang OG pemain top tidak sungkan turun ke berbagai level turnamen demi peringkat dan poin race to Tokyo yang mana bisa berdampak pada seeding di OG (S300 pun bisa memiliki cita rasa S500 pada beberapa turnamen)
    Akan sangat disayangkan jika atlet yang saat ini sudah berada di jajaran 30 besar harus turun peringkatnya, bukan hanya mbak Fitri saja tetapi juga mbak Gregoria (note: kepada fans fanatik garis mbak Fitri saya sungkem dulu, saya membicarakan data bukan lelucon)
    Jika membahas aspek level kualitas sebaiknya turun di S500+++ atau S300- tentu akan berbeda lagi konteksnya menurut saya
    Miracle
    Miracle
    Miracle

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 02 Januari 2020 12:55:23

    Wahyu ade ini sebenarnya bisa kayak liu xiaolong/qiu zihan yg awal2 juga jarang kebabak akhir walau sering mengejutkan lawan di atasnya..
    Wahyu ade statusnya cuma sparring makanya yg biasanya tur 300 ngikut ini malah di skip padahal thai300 deket..
    Ade ini skillnya kalo lagi bener bisa setara liu xiao long dan wahyu ini mirip2 qiu zihan cuma dari smash masih kalah..

    Setelah saya nonton lagi video2 liu/qiu kayaknya masih bisa wahde dgn satu syarat si ade jangan kebiasaan maksa atraktif dan buang poin mudah..

    Kim/anders terancam gagal ke og karna rank bakal di salip boe/conrad jika tur january memble sedangkan boeco bisa dapat hasil baik dan ini dapat memanaskan persaingan md denmark..
    Berharap kim/anders yg lolos soalnya boeco lebih bahaya dan kuat mentalnya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Nippon
    Kamis, 02 Januari 2020 17:22:11

    Dari segi usia udh telat si wahde, udh vangkotan juga haha

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Kamis, 02 Januari 2020 17:35:34

    Kalau boleh tau bisa tau atlet itu masuk kategori prioritas utama Pratama magang dan sparing itu dimana ya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : adigung
    Jumat, 03 Januari 2020 04:57:06

    Belum ada informasi lebih lanjut mengenai jenis-jenis SK Pelatnas PBSI 2020
    Hanya diinformasikan nama-nama tiap sektor beserta levelnya (utama dan pratama)
    Berkaca pada tahun 2019, nama-nama yang menjadi prioritas pasti akan wara-wiri di turnamen level atas (S500+++)
    Oleh karenanya sangat disayangkan jika nama-nama yang masuk SK Prioritas di tahun 2019 harus kehilangan peringkat sehingga harus merangkak dari babak kualifikasi atau lebih banyak turun di S300--, karena lawan di OG nanti ada di S500+++ sehingga semakin sering ikut di turnamen level atas akan membantu juga sedikit banyaknya
    Miracle
    Miracle
    Miracle

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 03 Januari 2020 10:49:46

    Eng hian bilang ketut tania kalo tdk lolos og bisa jadi investasi tapi investasi jalan enghian out

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Jumat, 03 Januari 2020 11:20:48

    Eng hian komen gtu?
    Wah bisa ya ngarepin ketut yg ga mgkn bisa maksimal powernya..kan ketut spt axelsen pny penyakit yg ga akan bisa maksimalin kemampuan.ga mgkn bisa banyak dapet gelar dgn saingan sebanyak dan sebagus itu.mana bisa 3 tournaments in a row masuk babak2 akhir..fisik ga bisa mendukung..yang ada retire saat pertandingan berlangsung.
    Kecuali investasi R1/R2 ala2 wahyu ade ya bisa
    Ga usah ketut tania
    Indah siti juga bisa

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : kopipanas
    Jumat, 03 Januari 2020 14:02:33

    aku kangen
    statement ibu susi
    siapa tau ku terlewat
    ada yg baru ya...?

    strategi siluman2....
    tp ga magic2....
    visioner....
    futuristik.....
    mengharu biru.....

    pengen
    nyumbang sapu lidi
    bisa buat bersih2....
    klo udah magic
    bisa buat terbang.....
    hihihi......

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 03 Januari 2020 15:15:00

    Axelsen bakal sulit dapat gelar besar ke depannya di samping cedera kambuhan pemain lain makin matang dan kuat..
    Tapi untungnya sudah dapat wbc dan bronze og..
    Kalo liat anak wd mentoker masih tetap di pelatnas berarti bening atau montok karna rizki out gantian enghian prioritaskan tania kan lumayan cuci mata

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Jumat, 03 Januari 2020 17:25:24

    Nonton wawancara bam ong/teo di tendang padahal sering nyulitin dan hampir menang lawan pemain top apalagi umur masih bisalah.
    Bam mengakui bahwa sektor putri sulit cari pengganti makanya cuma 2 dari wd yg di tendang..

    Pemain malaysia yg di yakini sama bam bakal bagus di sektor ms
    Lzj 98 tahun ini bakal hancur karna drawing bakal susah jika rank mendekati rank10 maka drawingnya bakal ketemu pemain top.

    Cheam jun wei 97 lawan pemain junior kita saja brapa kali kalah

    Lim chong king 2000 julukan next lee chong wei karna bisa sampai sf malaysia is tahun ini dan di situ namanya naik jujur dari style mirip lcw tapi lawan rumbay cs tidak berdaya

    Aidil 200p anak melayu yg skillnya sebatas medioker di kita mirip2 junwei dan lim chong king

    Ng tze yong 2000 ini anak smash keras bahaya kayak lee zii jia cuman paling top 30 muter2 di situ sj

    Leong jun hao 99 ini menurut saya pemain paling berbakat di banding lzj cuma karna cidera makanya blum kembali betul permainannya..masih ingat kantaphon si bikin frustasu sama dia.smash tajam defend bagus.

    Inilah skuad mereka yg bisa jadi tumpuan untuk malaysia sampai 2024..

    Bersyukurlah indonesia pemain putrinya bagus di banding malaysia yg ancur2an cuma kisona juara sea games di undang kiri kanan sama media dan radio di sana jadi iri saya padahal bella waktu itu juara sg di undang media tapi tidak kayak kisona yg dapat undangan banyak serasa juara ag atau og..

    Bam di hujat sama bl malaysia soal bicara pake bhs inggris dan konpresnya pas sholat jumat tapi tidak heran mayoritas pengurus dan pemain dari etnis china..

    Pbsi brapa tahun ini bikin marah juga saya soalnya banyak yg tidak sadar kalo mereka bikin jadwal bertabrakan sama sholat jumat padahal pemain kita banyak juga yg muslim dan panitia dll banyak yg muslim...soal ini kita kalah sama malay yg jadwalnya kalo jumat di undur soalnya di sana mana ada pengurus brani berbuat begitu bisa2 di tendang sultan


  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : dennu98
    Jumat, 03 Januari 2020 17:50:40

    Bukan sara loh
    Malah ada gosip parah katanya dipelatnas sengaja disuruh pacaran/pacarin

    Kalau beneran gtu..pantes hak asasi pacaran termasuk dibolehin sampe FAK ancur lebur ga konsen badminton dan fisik letoy fokus dipacaran...o o o..

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : Gunmerbab
    Jumat, 03 Januari 2020 17:56:01

    Tania/ketut cantik body bagus soalnya

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Oleh : kopipanas
    Jumat, 03 Januari 2020 21:46:02

    inces
    tergantikan
    terlupakan

    terkenang inces...
    wkwk...

    lepaskanlah
    ikatanmu
    dengan aku
    biar kamu senang
    jika berat melupakan aku
    pelan...pelan saja

    bye...inces

  • Re: Seperti Apa Promosi Degradasi 2019-2020? Yuk, kita reka-reka.
    Minggu, 05 Januari 2020 08:43:54

    @dennu,
    Maksudnya gmn sih say?? Ini terutama buat atlet cewe apa cowo??
    Kalo cewe sebaiknya pecongan saja, kaya Yunlei, jadi ga bakal di colek2 Yu Yang he he.
    Kalo jaman sekarang sih, bakal di colek2 ama Popor, Yinhui cs he he...

    ======================
    Bukan sara loh
    Malah ada gosip parah katanya dipelatnas sengaja disuruh pacaran/pacarin

Respon Anda?

Untuk meramaikan diskusi, Anda harus login terlebih dahulu.


PB Djarum



@portalbulutangkis

Forum Diskusi

Diskusi Terbaru

Respon Terbaru