Berita > Artikel > Jurnal Komunitas

Catatan Swiss Super Series (Bagian I)
Rizal/Grace

Rabu, 21 Maret 2007 20:11:51
1488 klik
Oleh : admin
Kirim ke teman   Versi Cetak

Catatan: Aki Baihaki

Ini pasangan berdua paling enak ditonton sebenarnya. Masalahnya si Grace ini kalo main karakter dan emosinya diekspresikan habis-habisa, yang nonton juga jadi ikut berapi-api. Nah dari ketiga pasangan ganda campuran utama yang kita punya (Nova/Butet, Flandy/Vita, Rizal/Grace) Rizal/Grace inilah yang menurut gue pasangan ideal yang didambakan PBSI.

Selama ini PBSI terus-terusan mengutarakan keinginan mereka supaya ganda campuran Indonesia mengikuti arus pergantian teknik permainan ganda yaitu, cewek ikutan kerja aktif di belakang.

Bahkan dari semua pemain-pemain dunia paling banyak gue liat cuma Grace aja yang hujamin smash kalo lagi di belakang. Padahal umumnya pemain wanita kalau kedorong ke belakang paling-paling cuma drop dan buru-buru curi kesempatan buat maju lagi ke net.

Rizal? Wah smash doi keras banget! Lebih keras dari pada Nova Widianto. Sejujurnya Nova itu sama sekali nggak keras smashnya tapi dia lumayan jadi playmaker yang bagus dan ditimpali dengan cekatannya Butet. Coba sekali-sekali liat smashnya Nova, apalagi kalo dia lagi smash sambil teriak, bolanya aja bisa keliatan kayak slow motion he he he he. Smashnya Rizal segitu kencengnya sampe gaungnya kedengaran model-model raket apa tuh dulu mereknya yg suaranya kayak gendang ditabuh?

Rizal/Grace cuma kurang pengalaman aja kok. Tapi yah hasil di Swiss ini emang benar-bener rejeki mereka dan keliatan makin dewasanya. Rizal dulu suka nervous padahal kelas jauh di atas lawan. Suka 'digodain'
pelatihnya juga gara-gara itu.

Yah bagus deh sekarang udah ada tumpuan lagi yah.

Sumber: badminton-indonesia@yahoogroups.com

Berita Jurnal Komunitas Lainnya