Berita > Berita > Klub

Raih Tiga Piala Bergengsi,
PB Djarum Juara Umum Polytron Superliga Junior 2023

Minggu, 14 Mei 2023 21:20:06
720 klik
Oleh : admin
Kirim ke teman   Versi Cetak



PB Djarum memastikan diri menyandang status juara umum dalam Polytron Superliga Junior 2023. Pada babak final beregu U-19 putra dan U-19 putri yang diselenggarakan di GOR Djarum, Magelang, Minggu (14/5), klub asal Kudus Jawa Tengah tersebut berhasil keluar sebagai juara. Sementara, satu hari sebelumnya yakni Sabtu (13/5), PB Djarum menjadi kampiun di sektor U-17 putra.

Rentetan kemenangan tersebut membuat PB Djarum berhak mengangkat tiga piala bergengsi yakni Piala Hariyanto Arbi (U-17 putra), Piala Susy Susanti (U-19 putri) dan Piala Liem Swie King (U-19 putra). Satu-satunya gelar yang gagal diraih oleh PB Djarum ialah Piala Yuni Kartika untuk sektor U-17 putri yang direbut oleh klub asal Thailand, Banthongyord. Status juara umum ini merupakan kali pertama direngkuh PB Djarum semenjak keikutsertaan mereka di gelaran Superliga Junior.

Program Director Bakti Olahraga Djarum Foundation yang juga Ketua PB Djarum, Yoppy Rosimin memberi apresiasi bagi para atlet muda PB Djarum yang telah berjuang habis-habisan di tengah arena. Yoppy menuturkan, berkilaunya prestasi atlet-atlet junior ini merupakan bukti nyata bahwa proses pembinaan usia dini mutlak dilakukan demi mengasah dan membentuk juara dunia masa depan.

“Kemenangan ini, selain membanggakan tentunya juga memberikan kami keyakinan bahwa untuk meraih prestasi itu harus dibentuk melalui proses pembibitan dan pembinaan yang menyeluruh. Di PB Djarum, kami memulainya dengan perekrutan atlet-atlet usia dini berbakat, salah satu yang sudah dikenal ialah Audisi Umum PB Djarum,” Yoppy menjelaskan.

Tahun ini, Audisi Umum PB Djarum kembali digelar yang menyasar atlet-atlet U-11 dan U-13 baik putra dan putri.

Lebih lanjut, Yoppy mengatakan, tim PB Djarum datang ke Magelang dengan kepercayaan yang cukup tinggi guna merebut titel juara. Berbekal persiapan yang matang dan materi pemain yang mumpuni, PB Djarum turun dengan formasi terbaik di setiap kategori yang dipertandingkan.

“Hasilnya, anak-anak mampu menjawab kepercayaan pelatih dengan tampil maksimal di lapangan dan membawa pulang gelar juara,” cetus Yoppy.

Salah satu torehan yang membanggakan adalah raihan gelar juara U-19 putra. Di sektor ini, PB Djarum mengalahkan PB Jaya Raya dengan skor 3-0. Di babak final, masing-masing tim menurunkan pemain-pemain terbaik mereka untuk bertarung memperebutkan Piala Liem Swie King. Semisal, PB Djarum, yang konsisten menempatkan Moh Zaki Ubaidillah alias Ubed selaku tunggal pertama sejak kali pertama bertanding di kejuaraan ini.

Ubed pun membayar kepercayaan pelatih dengan rekor tak terkalahkan pada Polytron Superliga Junior 2023. Pemuda kelahiran Madura ini, bahkan, tak kehilangan satu gim pun dalam lima pertandingan di kejuaraan beregu yang mengadaptasi format beregu Piala Thomas dan Uber ini. Di final, meski mendapatkan perlawanan alot, Ubed mampu menuntaskan pertandingan dengan dua game langsung 21-17 dan 21-11 atas Ryan Putra Widyanto dalam tempo 42 menit. Alhasil Ubed diganjar predikat sebagai The Best Athlete U-19 Boys Team.

Tren kemenangan PB Djarum berlanjut setelah ganda putra Anselmus Breagit Fredy Prasetya/Pulung Ramadhan merebut kemenangan straight games 22-20 dan 21-18 atas Adrian Pratama/Jonathan Farrel Gosal. Tunggal putra Devin Artha Wahyudi menyempurnakan kemenangan PB Djarum menjadi 3-0 setelah menghentikan perlawanan alot Muhammad Falen Ammar Rizki melalui drama tiga game 19-21, 21-15 dan 21-17 selama 92 menit.

“Kami tidak memiliki strategi apapun ketika bertanding di final ini. Saya bilang ke anak-anak untuk jangan lengah, tenang dan tampilkan yang terbaik dan ternyata mereka bisa bermain optimal sehingga menang tiga partai langsung,” bilang pelatih PB Djarum, Imam Tohari.

Ketua Pelaksana Polytron Superliga Junior 2023, Lius Pongoh, bersyukur karena kejuaraan beregu yang mempertemukan klub-klub papan atas Indonesia dan mancanegara ini berjalan lancar. Ia juga mengapresiasi sportivitas yang ditunjukkan oleh para atlet ketika berlaga di atas lapangan.

“Mewakili seluruh panitia yang terlibat, saya mengucap syukur karena Polytron Superliga Junior 2023 dapat berjalan lancar dan para atlet mampu menunjukkan sportivitas yang sangat tinggi ketika berlaga di lapangan,” ujar Lius.

Lebih lanjut, legenda bulutangkis yang dijuluki “Si Bola Karet” ini berharap ke depannya semakin banyak klub-klub nasional dan mancanegara yang berpartisipasi dalam kejuaraan ini sehingga Superliga Junior semakin kompetitif dan menjadi kejuaraan yang mempertemukan berbagai kekuatan di wilayah Asia.

“Kalau semakin ramai, pasti semakin kompetitif sehingga kita bisa melihat lebih detail kemampuan atlet-atlet di level junior yang ada di Asia,” bilang Lius.

Sementara itu, Zemmy Iskandar selaku Associate General Manager Polytron mengucapkan selamat kepada para klub yang sukses meraih gelar-gelar bergengsi di Polytron Superliga Junior 2023. Ia berharap, para atlet yang berlaga di ajang ini dapat memetik pengalaman berharga dan kelak meraih gelar juara di level yang lebih tinggi lagi.

“Polytron Superliga Junior 2023 menjadi ajang yang mempertemukan atlet-atlet tangguh dari klub papan atas Indonesia dan mancanegara. Tentunya, selama pertandingan di Magelang ini, banyak pengalaman dan pelajaran berharga yang didapatkan. Semoga hal tersebut bisa menjadi modal penting untuk meningkatkan kemampuan dan teknik para atlet sehingga dalam beberapa tahun ke depan mereka menjadi tulang punggung Indonesia dalam kejuaraan-kejuaraan di level dunia,” tutur dia.

PB Djarum Raih Piala Susy Susanti

Sebelum memastikan gelar juara umum, PB Djarum keluar sebagai juara usai mengunci kemenangan atas PB Jaya Raya 3-1 dalam babak final beregu U-19 putri Polytron Superliga Junior 2023 yang diselenggarakan di GOR Djarum, Magelang, Jawa Tengah, Minggu (14/5).

Kemenangan tersebut sangat istimewa, mengingat ini adalah kali pertama klub asal Kudus, Jawa Tengah tersebut menapaki podium tertinggi sepanjang kejuaraan ini bergulir sejak 2016. Sebagai kampiun, skuad putri PB Djarum berhak mengangkat Piala Susy Susanti dan membawa pulang hadiah utama sebesar Rp150 juta.

Duel antara PB Djarum dan Jaya Raya di babak final merupakan pertemuan kedua mereka dalam Polytron Superliga Junior 2023. Sebelumnya, dua klub papan atas Tanah Air ini sudah bertemu di babak penyisihan dengan kemenangan PB Djarum 5-0.

Bermodalkan kemenangan sempurna di babak grup tersebut, PB Djarum turun dengan formasi yang sama. Sektor tunggal dipercayakan kepada Aura Ihza Aulia, Sausan Dwi Ramadhani dan Shandy Tirani Mahesi. Sedangkan nomor ganda diperkuat oleh Bernadine Anindya Wardana/Velisha Christina serta Isyana Syahira Meida/ Rinjani Kwinnara Nastine.

Sementara, Jaya Raya merombak formasi di babak final dengan memasukkan pemain tunggal pertama Azzahra Melani Arjisetya dan ganda pertama Ariella Naqiyyah/ Rachel Agnesia Sabatini yang diharapkan memberikan kemenangan bagi Jaya Raya di partai-partai awal. Sedangkan pemain tunggal Natiqotul Wardah Filkaromah dan Narita Putri diplot sebagai tunggal kedua dan ketiga. Adapun ganda kedua Jaya Raya diisi oleh Nabila Cahya Permata Ayu/ Reva Olivia Damayani.

Pada partai pembuka, tunggal putri Aura Ihza Aulia asal PB Djarum dan Azzahra Melani Arjisetya (PB Jaya Raya) terlibat kejar-kejaran poin hingga interval sejak awal gim pembuka. Namun, pada poin ke-15, Azzahra mampu meninggalkan lawannya dan menutup game pertama dengan skor 21-18.

Hal hampir serupa terjadi pada game kedua. Jelang pengujung game tersebut, kesalahan berulang yang dilakukan Aura memberikan keuntungan bagi Azzahra. Saat unggul satu match poin, sebuah smes keras dari Azzahra ke sudut kiri Aura menjadi penentu kemenangan 21-19, sekaligus poin pertama bagi PB Jaya Raya.

Ganda putri PB Djarum, Bernadine Anindya Wardana/ Velisha Christina berhasil menyumbangkan poin perdana bagi PB Djarum, berkat kemenangan 21-18 dan 21-13 atas Ariella Naqiyyah/ Rachel Agnesia Sabatini dalam tempo 40 menit. Bernadine/Velisha perlu berjuang dengan susah payah untuk memetik kemenangan game pertama. Namun, pasangan yang baru dipadukan ini justru sangat menguasai permainan dan unggul cukup jauh hingga interval game kedua. Upaya Ariella/Rachel untuk mengejar poin jelang akhir laga gagal, dan Bernadine/Velisha mengunci kemenangan straight games.

Di babak final ini, PB Djarum untuk kali pertama unggul atas PB Jaya Raya melalui kemenangan yang diraih tunggal putri Sausan Dwi Ramadhani. Pemain kelahiran Depok, Jawa Barat itu berjuang selama 67 menit untuk meredam perlawanan Natiqotul Wardah Filkaromah melalui drama tiga game 12-21, 21-17 dan 21-14.

Disusul ganda putri Isyana Syahira Meida/ Rinjani Kwinnara Nastine Klub mengantarkan klub bulutangkis asal Kota Kudus itu ke podium teratas Polytron Superliga Junior 2023, setelah menghentikan Nabila Cahya Permata Ayu/ Reva Olivia Damayani. Hira/Janie menang dengan skor identik 21-18 dan 21-18 dalam tempo 45 menit.

Pelatih PB Djarum, Maria Elfira Christina menuturkan, pergantian formasi kubu lawan membuat permainan babak final lebih imbang dibanding saat fase grup.

“Dari fase penyisihan kami sudah turun dengan formasi terbaik sementara pergantian formasi ini membuat Jaya Raya lebih kuat sehingga di atas kertas kekuatan kami imbang. Yang menentukan adalah hasil dan kesiapan pemain saat berlaga. Kami bersyukur anak-anak bisa bermain maksimal dan berhasil meraih Piala Susy Susanti untuk pertama kalinya,” ujar Maria.

Satu hal yang disoroti sang pelatih ialah mental tangguh anak-anak asuhnya yang mampu membalikkan keadaan menjadi unggul dari Jaya Raya, dan akhirnya keluar sebagai juara sekalipun beberapa skuad putri PB Djarum tersebut belum pernah bertanding di kejuaraan beregu. Bahkan, selain gelar juara, gelar The Best Athlete U-19 Girls juga diraih oleh pemain PB Djarum yakni Sausan Dwi Ramadhani.

“Saya bersyukur bisa menjadi pemain terbaik di kejuaraan ini walaupun tadi memang sempat tegang sebelum akhirnya bisa bermain lebih tenang dan memenangi pertandingan. Semoga di kejuaraan berikutnya saya bisa bermain lebih bagus lagi dan meraih gelar juara yang lebih tinggi lagi,” bilang Sausan. (*)

Berikut daftar juara Polytron Superliga Junior 2023

U-17 Putri:
Juara I : Banthognyord Thailand
Juara II : PB Jaya Raya
Juara III : PB Djarum dan Badminton Association Malaysia (BAM)
Atlet Terbaik : Anyapat Phicitpreechasak (Banthongyord Thailand)

U-17 Putra:
Juara I : PB Djarum
Juara II : PB Jaya Raya
Juara III : Hong Kong China dan PB Mutiara Cardinal Bandung
Atlet Terbaik : Richie Duta Ricardo (PB Djarum)

U-19 Putri:
Juara I : PB Djarum
Juara II : PB Jaya Raya
Juara III : Vietnam Team dan PB Mutiara Cardinal Bandung
Atlet Terbaik : Sausan Dwi Ramadhani (PB Djarum)

U-19 Putra:
Juara I : PB Djarum
Juara II : PB Jaya Raya
Juara III : Vietnam Team dan PB Mutiara Cardinal Bandung
Atlet Terbaik : Moh Zaki Ubaidillah (PB Djarum)

Berita Klub Lainnya